BCA Raih Laba Bersih Rp25,9 Triliun

BCA menutup 2018 dengan perolehan laba bersih setelah pajak sebesar Rp25,9 triliun, naik 10,9% dibandingkan dengan capaian pada tahun sebelumnya
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 28 Februari 2019  |  17:55 WIB
BCA Raih Laba Bersih Rp25,9 Triliun
Direktur Utama PT Bank Central Asia Tbk. Jahja Setiaatmadja memberikan penjelasan pada acara halal bihalal bersama wartawan di Jakarta, Rabu (4/7/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Central Asia Tbk. menutup 2018 dengan laba bersih setelah pajak sebesar Rp25,9 triliun, naik 10,9% dibandingkan dengan capaian pada tahun sebelumnya.

Kenaikan laba bersih tersebut tercapai di tengah tantangan tren margin bunga yang menipis. Margin bunga bersih (net interest margin/NIM) BCA per akhir 2018 tercatat sebesar 6,1%, turun tipis dari posisi pada tahun sebelumnya sebesar 6,2%.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiatmadja mengatakan menjaga komposisi pendapatan bunga bersih dan nonbunga menjadi penting di tengah era kenaikan suku bunga kebijakan.

“Pertumbuhan laba itu balancing dari elemen itu. Kalau ada tekanan NIM, kami coba subtitusi dengan fee based income [pendapatan nonbunga],” katanya dalam paparan kinerja 2018 di Jakarta, Kamis (28/2/2019).

Adapun berdasarkan laporan publikasi, pendapatan bunga bersih BCA per akhir 2018 naik 8,3% yoy menjadi Rp45,3 triliun. Hal itu diikuti oleh pendapatan nonbunga bank yang tumbuh 17,0% menjadi Rp17,7 triliun.

Jahja menambahkan bahwa pada tahun ini, dengan semakin banyak inovasi digital, pendapatan nonbunga dari komisi diharapkan bisa kembali tumbuh dua digit.

“Tapi mencari komisi dari [transaksi] digital ini juga harus hati-hati, karena fintech itu banyak memberikan gratis biaya komisi dari transaksi pembayaran digital,” katanya.

Selain itu, Jahja juga menambahkan bahwa profitabilitas bank saat ini juga diuntungkan dengan kehadiran berbagai inovasi digital keuangan. Upaya untuk mengejar efisiensi sangat terbantu dengan pemanfaatan teknologi.

Pada akhir tahun lalu beban operasional terhadap pendapatan operasional (BOPO) BCA turun tipis, dari 58,6% per 2017, menjadi 58,2% per 2018. Jahja mengatakan ke depan akan berupaya terus menurunkan rasio, meskipun tidak mudah.

Pasalnya belum semua nasabah BCA akrab dengan teknologi. Beberapa nasabah kakap tidak terlalu antusias mengikuti perkembangan layanan keuangan digital.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bca

Editor : Farodilah Muqoddam

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top