Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank IBK Indonesia Mengincar Laba Rp12 Miliar

PT Bank IBK Indonesia Tbk. mengincar tutup buku 2020 dengan laba bersih sebesar Rp12 miliar. Hal itu seiring dengan pertumbuhan signifikan pada kinerja penyaluran kredit dan penggalangan dana pihak ketiga (DPK).
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 21 Desember 2019  |  05:40 WIB
Presiden IBK Kim Do Jin (kedua kanan) bersama Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Kim Chang Beom (tengah), Duta Besar Korea Selatan untuk Asean Lim Sung Nam (kanan), Standing Commissioner Financial Services Commission (FSC) Choi Hoon dan Hojeon Chairman, Park Yong Chul saat acara peluncuran IBK Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/9/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Presiden IBK Kim Do Jin (kedua kanan) bersama Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Kim Chang Beom (tengah), Duta Besar Korea Selatan untuk Asean Lim Sung Nam (kanan), Standing Commissioner Financial Services Commission (FSC) Choi Hoon dan Hojeon Chairman, Park Yong Chul saat acara peluncuran IBK Bank Indonesia di Jakarta, Kamis (19/9/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank IBK Indonesia Tbk. mengincar tutup buku 2020 dengan laba bersih sebesar Rp12 miliar. Hal itu seiring dengan pertumbuhan signifikan pada kinerja penyaluran kredit dan penggalangan dana pihak ketiga (DPK).

Direktur Kepatuhan IBK Indonesia Alexander Frans Roi mengatakan bahwa proyeksi laba tersebut masih tergolong kecil dibandingkan dengan perkiraan total aset pada akhir tahun depan yang sebesar Rp9,2 triliun. Pasalnya bank masih memerlukan dana besar untuk investasi terkait konsolidasi internal.

Seperti diketahui IBK Indonesia adalah bank hasil peleburan dua bank kecil, yakni PT Bank Mitraniaga Tbk. dan PT Bank Agris Tbk. Bank hasil penggabungan efektif per 5 September 2019.

“Kami investasi cukup besar di bidang IT, agar tahun yang akan datang bisa implementasikan teknologi,” kata Alexander usai Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta, Jumat (20/12/2019).

Kendati demikian capaian laba bersih tahun depan jauh lebih baik dibandingkan dengan tahun ini. Mengingat hingga September 2019, bank masih membukukan rugi bersih sebesar Rp38,7 miliar.

Sementara itu terkait fungsi intermediasi, bank memasang target agresif. IBK Indonesia membidik portofolio kredit tumbuh 51% secara tahunan (year-on-year/yoy) atau menjadi Rp5,8 triliun. Hal tersebut akan didukung oleh DPK yang naik 23,1% yoy menjadi Rp6,1 triliun.

Adapun satu strategi untuk menggenjot kinerja tersebut adalah ekspansi jaringan pada tahun depan. Bank memiliki rencana menambah kantor cabang di Indonesia bagian timur dengan menyiapkan investasi senilai Rp3 miliar hingga Rp4 miliar.

“Kami tambah satu kantor cabang di Bali. Rencana ke depan untuk terus memperluas, bisa jangkau seluruh indonesia dalam jangka panjang,” kata Alexander.

Pada tahun depan bank juga akan menambah satu kantor cabang pembantu di Cikarang. Hal ini guna mendekatkan jaringan kepada daerah industri untuk mempermudah mengakuisisi debitur baru.

Selain ekspansi jaringan fisik, bank juga tengah mempersiapkan permintaan izin kepada otoritas untuk meluncurkan layanan mobile banking dan internet banking. Menurut Alexander, pemegang saham pengendali, Industrial Bank of Korea memiliki layanan digital kuat di negara asalnya.

“Kalau itu bisa dibawa ke IBK Indonesia secepatnya, akan sangat memberikan kekuatan untuk kami memasuki persaingan pasar yang sehat,” tambah Alexander.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank IBK
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top