Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Utang Krakatau Steel: CIMB Niaga Harap Pembayaran Sesuai Kesepakatan

Skema restrukturisasi utang Krakatau Steel terbagi dalam tiga skema, yaitu tranche A dan tranche C2 senilai masing-masing US$220 juta dan US$262 juta dengan tenor sembilan tahun, trance B senilai US$735 juta dengan tenor tiga tahun, dan tranche C1 senilai US$789 juta dengan tenor sembilan tahun.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  15:24 WIB
Nasabah bertransaksi melalui mesin anjungan tunai mandiri Bank CIMB Niaga di Jakarta, Senin (7/8). - JIBI/Dwi Prasetya
Nasabah bertransaksi melalui mesin anjungan tunai mandiri Bank CIMB Niaga di Jakarta, Senin (7/8). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank CIMB Niaga Tbk. berharap pembayaran utang PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. yang sudah direstrukturisasi dapat dilakukan sesuai kesepakatan.

Presiden Direktur CIMB Niaga Tigor M. Siahaan mengatakan pembayaran utang Krakatau Steel pasca restrukturisasi direncanakan dibagi menjadi tiga tranche. Pembayaran ini diatur berlangsung hingga 2027.

“Itu detailnya silakan ke Krakatau Steel saja karena mereka punya detail. Tetapi, secara umum dibagi ke tiga tranche dan ini ada skemanya masing-masing. Skema itu biasanya disesuaikan kemampuan perusahaan, appetite bank, dan komitmen shareholder,” ujar Tigor di kawasan Gatot Subroto, Jakarta, Kamis (30/1/2020).

Berdasarkan data yang dirilis Krakatau Steel, nilai kredit CIMB Niaga ke perusahaan pelat merah ini mencapai US$238,33 juta. Nilai ini menempatkan CIMB Niaga sebagai bank swasta terbesar yang memiliki eksposur kredit ke KRAS.

Tigor berharap restrukturisasi Krakatau Steel yang sudah ditentukan benar-benar merefleksikan kemampuan perseroan dalam melunasi pinjamannya. Akan tetapi, dia tak secara spesifik mengungkapkan harapan kapan pembayaran pertama hutang Krakatau Steel dilakukan.

“Kami berharap bahwa kemampuan perseroan itu sudah terefleksi dengan tranche sekarang. Kalau tidak terefleksi berarti resturukturisasinya tidak benar,” tuturnya.

Nilai kredit yang direstrukturisasi Krakatau Steel US$2 miliar atau setara Rp27,4 triliun (kurs Rp13.664). Pinjaman ini didapat emiten dengan kode saham KRAS tersebut dari sepuluh bank swasta dan pelat merah.

Skema restrukturisasi utang produsen baja tersebut terbagi dalam tiga skema, yaitu tranche A dan tranche C2 senilai masing-masing US$220 juta dan US$262 juta dengan tenor sembilan tahun, trance B senilai US$735 juta dengan tenor tiga tahun, dan tranche C1 senilai US$789 juta dengan tenor sembilan tahun.

Dua bank pelat merah, yaitu Bank Mandiri dan BRI sebelumnya menyatakan dijanjikan pembayaran pertama setelah utang Krakatau Steel direstrukturisasi pada kuartal I tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cimb niaga krakatau steel
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top