Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Swasta Ngerem Kredit Valas, Utang Luar Negeri Januari Melambat

Secara keseluruhan, ULN Indonesia tumbuh melambat 7,5% (yoy), lebih lambat dari Desember 2019 dimana ULN Indonesia tumbuh 7,7% (yoy).
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 16 Maret 2020  |  12:57 WIB
Seorang pembeli menghitung uang Dolar Amerika Serikat yang ditukarnya di gerai penukaran valuta asing, Jakarta, Senin (15/7/2019). - ANTARA - Puspa Perwitasari
Seorang pembeli menghitung uang Dolar Amerika Serikat yang ditukarnya di gerai penukaran valuta asing, Jakarta, Senin (15/7/2019). - ANTARA - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Utang luar negeri (ULN) Indonesia per Januari 2020 tercatat tumbuh melambat akibat sektor swasta yang mengerem utang valas.

Pada akhir bulan tersebut, posisi ULN Indonesia tercatat sebesar US$410,8 miliar yang terdiri dari ULN sektor publik sebesar US$ 207,9 miliar dan sektor swasta US$203 miliar.

Secara keseluruhan, ULN Indonesia tumbuh melambat 7,5% (yoy), lebih lambat dari Desember 2019 dimana ULN Indonesia tumbuh 7,7% (yoy).

Perlambatan ini terutama disebabkan oleh ULN swasta yang tumbuh lambat di angka 5,8% (yoy), lebih lambat dari Desember 2019 dimana ULN masih mampu tumbuh 6,5% (yoy).

ULN pemerintah per Januari 2020 tercatat mencapai US$204,9 miliar atau tumbuh 9,5% (yoy). Pertumbuhan ini didominasi oleh arus dana investor asing pada surat berharga negara (SBN) baik domestik maupun global.

Posisi SBN global pada Januari 2020 tumbuh US$2,7 miliar atau tumbuh 8,1% (yoy), sedangkan SBN domestik meningkat US$2,4 miliar atau 21,9% (yoy).

Secara keseluruhan, postur ULN Indonesia dinilai masih aman dimana rasio ILN terhadap PDB per Januari 2020 masih di angka 36%. Secara keseluruhan, ULN Indonesia masih didominasi oleh utang jangka panjang dengan porsi mencapai 89,3% dari keseluruhan ULN.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia swasta surat berharga negara utang luar negeri
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top