Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Buruk, Tren Undisbursed Loan Naik

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), baki UDL pada paruh pertama tahun ini tercatat Rp1.607,95 triliun, naik 6,05 persen secara tahunan.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 06 September 2020  |  10:25 WIB
Ekonom Indef, Aviliani.  - Bisnis.com
Ekonom Indef, Aviliani. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kredit yang belum ditarik (undisbursed loan/UDL) di industri perbankan diperkirakan akan terkerek seiring dengan kondisi ekonomi yang cukup berat selama masa pandemi tahun ini.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), baki UDL pada paruh pertama tahun ini tercatat Rp1.607,95 triliun, naik 6,05 persen secara tahunan. Tren pertumbuhan tahunan ini, justru naik kembali setelah akhir 2019 yang mulai menunjukkan perlambatan yang cukup tajam, yakni ke 3,76 persen dari 9,71 persen.

Ekonom senior Indef sekaligus Ketua Bidang Kajian dan Pengembangan Perbanas Aviliani mengatakan kondisi ekonomi membuat debitur perbankan menahan pencairan kredit pada tahun ini.

Di sisi lain, perbankan pun membuat pertimbangan yang cukup panjang bagi debitur sebelum melakukan pencairan kreditnya.

"Dalam kondisi saat ini tidak ada ekpansi usaha, sehingga hal ini membuat perbankan dan debitur pun sama-sama menahan. Sampai akhir tahun ini, tren peningkatan UDL masih akan berjalan," katanya, Sabtu (6/9/2020).

Aviliani menjelaskan permintaan kredit sampai awal paruh kedua tahun ini masih sangat rendah, yakni terlihat dari pertumbuhan kredit yang hanya di kisaran 1,8 persen secara tahunan.

Menurutnya, hal ini disebabkan oleh langkah pemerintah yang masih belum dapat melakukan percepatan belanja reguler maupun pemulihan ekonomi nasionalnya (PEN).

Di samping itu, dia pun berharap pemerinntah tidak terlalu memaksakan deregulasi dan insentif berlebihan untuk sektor keuangan.

"Sampai Agustus 2020, belanja PEN-nya baru 25 persen. Sampai awal September ini, DIPA PEN ini saja baru keluar sehingga belum ada belanja riil signifikan untuk menstimulasi pertumbuhan kredit dan menurunkan UDL pada kuartal ketiga tahun ini. Kalau kredit tumbuh, ya paling plafondering atau bahkan kanibalisme sehingga tak berdampak pada ekonomi riil dan membuat persiangan perbankan menjadi tidak sehat," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi indonesia penyaluran kredit undisbursed loan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top