Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemulihan Ekonomi, Bank Diminta Lebih Berani Salurkan Kredit ke UMKM

Para ekonom menilai bank masih terlalu selektif dalam menyalurkan bantuan untuk UMKM.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 18 November 2020  |  13:41 WIB
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Senior Institute For Development of Economics and Finance (INDEF) Ahmad Erani Yustika menilai dukungan terhadap pelaku usaha kecil, mikro dan menengah (UMKM) patut dikedepankan dalam rangka pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19.

Erani juga mengimbau bank sebaiknya tak kelewat menahan diri, mengingat data juga menunjukkan bahwa risiko kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) UMKM pun masih tergolong rendah.

"Dalam praktiknya, data menunjukkan kredit macet untuk UMKM itu persentasenya kecil bahkan di bawah usaha besar. Saya harap perbankan tidak mengurangi dukungan terhadap UMKM dalam situasi yang seperti sekarang, karena mereka bukan kelompok yang memiliki risiko tinggi," tuturnya dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Rabu (18/11/2020).

Dorongan agar perbankan lebih aktif menyalurkan bantuan kepada UMKM juga disuarakan oleh ekonom asal Universitas Islam Indonesia (UII) Dendy Irawan. Dia menilai perbankan masih terlalu selektif. Padahal, menurutnya, mempergencar bantuan terhadap UMKM sama sekali tidak akan merugikan perbankan.

“Untuk saat ini perbankan tentu selektif dalam penyaluran kredit. Kualitas lebih penting daripada kuantitas, karena risiko dari khususnya lonjakan CKPN meningkat sebagai dampak restrukturisasi. Meski OJK memperbolehkan untuk CKPN tidak naik, tapi bank realitanya telah memitigasi risikonya sendiri dengan meningkatkan CKPN,” tuturnya.

Menurut Dendy pemerintah pun perlu semakin responsif mendorong penguatan modal bank-bank yang punya portofolio besar di sektor UMKM. 

Kontribusi UMKM pada pertumbuhan ekonomi Indonesia memang harus diakui begitu besar. Saat mengisi peresmian program pelatihan digitalisasi manajemen halal bagi UMKM akhir Oktober lalu, Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan bahwa saat ini UMKM sudah mencakup 99 persen jumlah unit usaha di Indonesia.

Ma'ruf juga menyebut bahwa UMKM telah memberikan kontribusi 97 persen penyerapan tenaga kerja. Sementara secara total, kontribusi UMKM pada perekonomian ditaksir menyentuh 60 persen.

"Serta, UMKM adalah penyumbang 58 persen dari total investasi, dan 14 persen dari total ekspor," kata Ma'ruf saat itu.

Dalam anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) 2020, pemerintah menganggarkan stimulus sebesar Rp123,46 triliun. Adapun bila mengacu paparan Kementerian Keuangan per 14 Oktober 2020, realisasi anggaran tersebut berkisar Rp92,6 triliun atau 75 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan umkm kredit umkm Pemulihan Ekonomi Nasional
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top