Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aset Keuangan Syariah Melesat, Didominasi Pasar Modal

Aset keuangan syariah tumbuh 21,19 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 29 Desember 2020  |  15:37 WIB
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso.  BISNIS.COM
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Wimboh Santoso. BISNIS.COM

Bisnis.com, JAKARTA - Aset keuangan syariah tumbuh melesat pada Oktober 2020. Meski begitu, pangsa pasar keuangan syariah masih perlu digenjot.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menyampaikan total aset keuangan syariah (tidak termasuk saham syariah) mencapai Rp1.741,87 triliun per Oktober 2020. Angka tersebut tumbuh 21,19 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Lebih rinci, industri perbankan syariah mencapai Rp585,34 triliun, industri keuangan nonbank (IKNB) syariah Rp112,16 triliun, dan pasar modal syariah mencapai RpRp1.044,38 triliun.

Namun demikian, pangsa keuangan syariah hanya 9,79 persen dari cita-cita sejak dulu semestinya dapat mencapai 20 persen. Oleh karena itu, ini menjadi PR bersama bagaimana dapat menggenjot pangsa keuangan syariah lebih besar lagi ke depan.

OJK menyambut baik berbagai strategi bisnis yang telah dilakukan. Meski begitu, sumber daya manusia sangat penting menjadi perhatian sehingga para pelaku keuangan industri keuangan syariah bisa menjawab tantangan masa depan terutama paska Covid-19.

Ke depan, industri keuangan syariah harus memiliki produk dan teknologi yang kompetitif, sehingga bisa diakses masyarakat dari mana saja tanpa harus melalui birokrasi yang panjang.

"Kompetitor kita, konvensional sudah melangkah ke situ. Dengan cara itu, market share syariah kita pasti akan naik," katanya dalam kegiatan Ikatan Ahli Ekonomi Islam Indonesia, Selasa (29/12/2020).

Lebih lanjut, OJK menyambut baik rencana pemerintah membentuk PT Bank Syariah Indonesia Tbk. Bank hasil merger tiga bank syariah BUMN tersebut, akan menjadi katalis perkembangan keuangan syariah nasional yang dapat mengakses segmen mikro yang selama ini belum terjangkau.

"Kami berharap mikro dan UMKM di daerah dapat dijangkau dengan cepat dibantu teknologi," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pasar modal OJK wimboh santoso keuangan syariah pasar modal syariah
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top