Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mayoritas Direksi BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan Gugur Saat Seleksi, Ini Daftar Calonnya

Banyak direksi BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan yang saat ini menjabat dinyatakan gugur dalam seleksi tahap akhir pemilihan direksi baru di badan tersebut.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  16:53 WIB
Pegawai melintasi logo BPJS Ketenagakerjaan di Kantor Cabang BP Jamsostek di Menara Jamsostek, Jakarta, Jumat (10/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pegawai melintasi logo BPJS Ketenagakerjaan di Kantor Cabang BP Jamsostek di Menara Jamsostek, Jakarta, Jumat (10/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Daftar nama yang diusung panitia seleksi calon direksi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial atau BPJS, baik Kesehatan maupun Ketenagakerjaan, dinilai memiliki sisi yang menarik untuk diamati.

Pasalnya, ada banyak direksi petahana yang gugur dan adanya kandidat yang 'menyebrang' instansi. Pengamat asuransi dan Mantan Komisaris Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912 Irvan Rahardjo menjabarkan bahwa beberapa direksi petahana yang gugur dalam seleksi tahap akhir. Hanya sebagian kecil dari mereka yang berhasil lolos dengan diusulkan namanya ke presiden.

Direktur Perencanaan, Pengembangan, dan Manajemen Risiko BPJS Kesehatan Mundiharmo tercatat sebagai satu-satunya direksi petahana yang masuk daftar calon direksi badan tersebut. Satu orang direksi lainnya yang ada berasal dari 'saudara kandung' BPJS Kesehatan, yakni BPJS Ketenagakerjaan.

Direktur Keuangan BPJS Ketenagakerjaan Evi Afiatin tercatat masuk daftar 16 nama kandidat direksi BPJS Kesehatan yang diajukan panitia seleksi. Selebihnya, jajaran calon direksi diisi oleh orang-orang di tingkat direktur utama, direktur, komisaris, rektor, konsultan, hingga deputi direksi.

Sementara itu, tidak terdapat satu pun direksi petahana BPJS Ketenagakerjaan yang masuk ke dalam daftar calon direksi badan tersebut. Nama-nama yang sempat lolos tahap administrasi berguguran di tahap akhir.

"Menarik mencermati seluruh petahana direksi, baik BPJS Kesehatan maupun Ketenagakerjaan gugur di seleksi akhir. Perlu diingat pula lolosnya sejumlah pejabat BPJS dari daerah, menunjukkan terbukanya mobilitas vertikal," ujar Irvan kepada Bisnis, Selasa (12/1/2021).

Menurutnya, langkah petahana direksi BPJS Ketenagakerjaan yang beralih ke BPJS Kesehatan menarik untuk dicermati. Irvan menilai bahwa BPJS Ketenagakerjaan memiliki tantangan yang relatif lebih mudah karena aset yang jauh lebih besar dan surplus dana berlimpah.

Sementara itu, BPJS Kesehatan dinilai lebih penuh tantangan karena masih didera persoalan krusial, yakni defisit struktural dan efektifitas operasional. Isu pelayanan kepada masyarakat terus menjadi titik berat perbaikan yang harus dilakukan oleh penyelenggara program Jaminan Kesehatan Nasinonal (JKN) itu.

Setelah melihat daftar nama calon direksi yang disodorkan panitia seleksi kepada presiden, Irvan menilai terdapat optimisme adanya sosok berkomitmen tinggi untuk mendedikasikan tenaga dan pikiran bagi kemaslahatan masyarakat. Perbaikan sistem jaminan sosial di tangan direksi yang kredibel akan membawa manfaat besar.

"[Susunan kandidat direksi ini] hendaknya tidak menafikan tuntutan inovasi dan terobosan ide-ide segar dari para kandidat. Diperlukan pengalaman mengelola perusahaan yang berbeda dengan pengalaman mengelola instansi pemerintah," ujarnya.

Berikut daftar nama Calon Direksi BPJS Kesehatan periode 2021–2026:

1. Lily Kresnowati

2. Edwin Aristiawan

3. Ali Ghufron Mukti

4. Yulherina

5. Evi Afiatin

6. David Bangun

7. Mahlil Ruby

8. M. Yani

9. Andi Afdal

10. Albertus Kurniadi

11. Mundiharmo

12. Arief Witjaksono Juwono Putro

13. Ari Dwi Aryani

14. Eddy Sulistijanto

15. Fachrurrazi

16. Fadlul Imansyah

Berikut daftar nama Calon Direksi BPJS Ketenagakerjaan periode 2021–2026:

1. Anggoro Eko Cahyo

2. Eko Nurgriyanto

3. Abdul Bari

4. Achmad Hafiz

5. Pepen Supendi Almas

6. Abdur Rahman Irsyadi

7. Imam Syafi'i Toha

8. Edwin Michael Ridwan

9. Zainudin

10. Joko Santosa

11. Pramudya Iriawan Buntoro

12. Roswita Nilakurnia

13. Halim Gunawan

14. Asep Rahmat Suwandha

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BP Jamsostek BPJS Kesehatan bpjs ketenagakerjaan
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top