Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dear Pengusaha UMKM, Ini Kunci Dapat Modal Pinjaman Murah

Aspek formalitas dan melek digital menjadi kunci agar bisa mendapatkan penilaian baik dari pihak pemberi pinjaman.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  20:35 WIB
Pengunjung menghadiri acara FinTech for Capital Market Expo 2019 di gedung Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Rabu (19/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Pengunjung menghadiri acara FinTech for Capital Market Expo 2019 di gedung Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Rabu (19/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku usaha mikro dan kecil dinilai perlu membuka wawasan bahwa layanan keuangan digital pada hakekatnya adalah upaya mempermudah akses permodalan dan meningkatkan kesejahteraan. 

Direktur Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi dan Usaha kecil Menengah (LLP-KUKM) alias Smesco, Leonard Theosabrata mengungkap hal tersebut dalam diskusi virtual bersama Crowdo, Selasa (23/2/2021).

Leonard menekankan bahwa di era digital, data pelaku usaha merupakan kebutuhan utama dalam memperoleh permodalan. Inilah kenapa pemerintah terus mempermudah para pelaku UMKM dalam memperoleh legalitas sebagai pelaku usaha.

"Inilah pentingnya untuk terus mengajak pelaku usaha mikro yang masih informal, menuju ke formal. Daftar sekarang pun mudah sekali, via online saja. Karena ini pijakan awal supaya mereka bisa membangun digital track record ke depan," jelasnya.

Leonard menjelaskan bahwa upaya ini juga dimaksudkan demi menanggapi fenomena masih banyaknya UMKM yang merasa sulit mengakses layanan modal kerja lewat lembaga keuangan konvensional maupun berbasis teknologi (fintech).

Akhirnya, para pelaku ini biasanya mengandalkan pinjaman tunai atas nama pribadi, walaupun digunakan untuk menjalankan bisnis. Alhasil, biaya yang dikenakan pun jadi lebih besar.

Senada  Crowdo, pemain fintech peer-to-peer (P2P) lending sektor produktif besutan PT Mediator Komunitas Indonesia mengungkap hal serupa.

COO Crowdo Indonesia Nur Vitriani menjelaskan bahwa fenomena tersebut juga salah satu alasan kenapa pihaknya memberikan layanan manajemen transaksi secara gratis kepada pengguna. Hal itu juga menegaskan posisi Crowdo lebih dari sekadar platform fintech pinjam-meminjam dana.

Dia menjelaskan, Crowdo tidak hanya menawarkan pinjaman. Perusahaan tersebut juga memberikan akses para pengguna untuk mengirim dan menerima invoice/PO secara digital, menerima pembayaran, sampai mengatur supplier atau customer. 

“Pengguna juga kita buatkan akun bisnis di bank yang sudah kita ajak kerja sama, dan langsung terintegrasi lewat Crowdo," ujarnya.

Vitri menjelaskan bahwa langkah ini juga memberi keuntungan bagi Crowdo, di mana pelaku usaha yang menggunakan layanan manajemen besutannya tersebut, pasti lebih terpercaya ketika mereka mengajukan pinjaman.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm pinjaman fintech
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top