Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

No Worries! US Treasury Bakal Balik Stabil Setelah Pertemuan Fed di Akhir April

Ketika imbal hasil US Treasury kembali stabil - perkiraannya setelah pertemuan FOMC berikutnya pada 27-28 April - aset keuangan dalam rupiah akan menawarkan peluang pembelian yang menguntungkan.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 22 Maret 2021  |  10:07 WIB
Warga melintas di depan gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Rabu (31/7/2019). Bloomberg - Andrew Harrer
Warga melintas di depan gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Rabu (31/7/2019). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan imbal hasil US Treasury atau obligasi Amerika Serikat (AS) memberikan dampak bagi pasar keuangan global.

Bank Indonesia yakin bahwa stabilitas sistem keuangan nasional akan tetap terjaga ditengah guncangan akibat kenaikan imbal hasil US Treasury atau obligasi Amerika Serikat (AS) memberikan dampak bagi pasar keuangan global.

Deputi Gubernur Bank Indonesia (BI) Dody Budi Waluyo menegaskan BI akan tetap berkoordinasi dengan pemerintah dan otoritas lain.

"Meski sempat mengalami outflow, namun aliran modal akan kembali masuk baik investasi langsung maupun investasi ke surat berharga," tegasnya kepada Bisnis, Sabtu (22/3/2021).

Selain itu, BI meyakini adanya peningkatan investasi langsung didukung prospek ekonomi Indonesia yang baik dan reformasi struktural, yakni melalui UU Cipta Kerja.

Sementara itu, dia memandang peningkatan investasi portofolio didukung imbal hasil yang menarik seiring dengan selisih suku bunga yang masih menguntungkan serta stabilitas nilai tukar yang terjaga.

Kepala Ekonom Bahana Sekuritas Satria Sambijantoro mengatakan untuk obligasi Indonesia, momen buy-on-dip sudah dekat. Buy-on-dip adalah membeli aset jangka panjang ketika harganya mengalami penurunan dalam waktu singkat.

"Berbeda dengan Taper Tantrum 2013, saat ini Indonesia beruntung memiliki inflasi, giro, dan kepemilikan asing yang lebih terkendali di pasar obligasi," paparnya.

Menurut Bahana, lanjut Satria, obligasi rupiah berada di posisi yang sangat baik karena kombinasi prospek PDB yang kuat, berkat kampanye vaksinasi yang sangat dini dan inflasi yang rendah.

"Artinya, Bank Indonesia tidak perlu lagi melakukan pengetatan ekonomi tidak seperti bank sentral di Brazil, India, dan Filipina yang kurs riilnya sudah jatuh ke wilayah negatif," ujarnya.

Ketika imbal hasil US Treasury kembali stabil - perkiraannya setelah pertemuan FOMC berikutnya pada 27-28 April - aset keuangan dalam rupiah akan menawarkan peluang pembelian yang menguntungkan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia federal reserve us treasury
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top