Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duit Nasabah di Bali Hilang Rp56 Miliar, Bank Mega (MEGA) Beri Penjelasan ke Bursa

Sejumlah nasabah di Bali dikabarkan telah kehilangan uangnya yang disimpan dalam bentuk deposito di Bank Mega.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  17:06 WIB
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang Bank Mega di Jakarta, Rabu (11/11/2020). Bank Mega mampu mencatatkan pertumbuhan kinerja positif hingga akhir September 2020, laba sebelum pajak naik 27,7 persen menjadi Rp 2,2 triliun dari posisi tahun sebelumnya sebesar Rp 1,7 triliun. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang Bank Mega di Jakarta, Rabu (11/11/2020). Bank Mega mampu mencatatkan pertumbuhan kinerja positif hingga akhir September 2020, laba sebelum pajak naik 27,7 persen menjadi Rp 2,2 triliun dari posisi tahun sebelumnya sebesar Rp 1,7 triliun. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Mega Tbk. (MEGA) memberikan penjelasan kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) terkait dengan dana nasabah yang hilang.

Sejumlah nasabah di Bali dikabarkan telah kehilangan uangnya yang disimpan dalam bentuk deposito di Bank Mega. Saat ini ada 14 nasabah Bank Mega yang mengaku kehilangan dana senilai total Rp56 miliar.

Keempatbelas nasabah tersebut saat ini menjadi klien dari dua kuasa hukum yakni Munnie Yasmin dengan sembilan nasabah dan Suryatin Lijaya sebanyak lima nasabah.

Kasus ini mulai terungkap dalam pemberitaan di media massa sejak Februari lalu dan jumlahnya kini terus bertambah. Terbaru, jumlah kerugian saat ini ditaksir sekitar Rp56 miliar dengan jumlah korban sekitar 14 nasabah.

Dalam keterbukaan informasi yang ditandatangani oleh Direktur Utama Bank Mega Kostaman Tahyib dan Corporate Secretary Chistiana M. Damanik, manajemen MEGA menyatakan telah menerima pengaduan tersebut dan saat ini masih melakukan investigasi dan verifikasi kepada pihak-pihak yang terkait secara penelusuran transaksi nasabah-nasabah yang dimaksud secara cermat.

"Perseroan tidak akan mentolerir setiap kegiatan yang melanggar nilai-nilai perusahaan dan ketentuan hukum. Siapapun yang diduga melakukan tindak pidana maupun pihak-pihak yang mengambil keuntungan dari hasil kejahatan akan kami proses sesuai perundang-undangan yang berlaku," jelas manajemen Bank Mega pada Rabu (31/3/2021).

Tindak lanjut perseroan untuk mengatasi dampak/risiko yang dialami akibat kasus tersebut adalah dengan mengambil langkah melaporkan permasalahan ini kepada pihak yang berwajib untuk mengungkap secara obyektif atas peristiwa tersebut.

"Saat ini, proses pemeriksaan masih berlangsung," tambah manajemen.

Perseroan pun akan melakukan mitigasi untuk menghadapi dampak/risiko dengan tetap mengutamakan prinsip taat azas pada setiap kegiatannya dan terbuka menerima keluhan nasabah yang diduga dirugikan.

Selain itu, Bank Mega juga memperkuat whistleblowing system dengan alat bukti yang dapat diterima maupun dokumen yang dapat diverifikasi oleh pihak bank.

"Atas kasus tersebut, operasional bank, khususnya Bank Mega Bali tetap berjalan seperti biasa," jelas perseroan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mega deposito pembobolan dana
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top