Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Borong SBN Rp224 Triliun, BI Diproyeksi Defisit Anggaran hingga Rp5,37 Triliun pada 2022

Pelaksanaan Keputusan Bersama III, yaitu pembelian SBN secara langsung sebesar Rp224 triliun, serta kemungkinan pembelian SBN sebagai pembeli saga berdasarkan Keputusan Bersama I, akan berdampak pada rencana anggaran tahunan BI (ATBI) tahun 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 25 November 2021  |  13:33 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan melalui streaming di Jakarta, Rabu (29/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) diperkirakan mengalami defisit anggaran sebesar Rp5,37 triliun pada 2022, sejalan dengan pelaksanaan UU No. 2/2020 dan keputusan bersama dengan pemerintah untuk pembelian Surat Berharga Negara secara langsung.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menyampaikan bahwa pelaksanaan Keputusan Bersama III, yaitu pembelian SBN secara langsung sebesar Rp224 triliun, serta kemungkinan pembelian SBN sebagai pembeli saga berdasarkan Keputusan Bersama I, akan berdampak pada rencana anggaran tahunan BI (ATBI) tahun 2022.

“Secara keseluruhan, rencana ATBI tahun 2022 diperkirakan defisit Rp5,37 triliun, terutama berasal dari defisit anggaran kebijakan,” katanya dalam Rapat Kerja bersama dengan Komisi XI DPR RI, Kamis (25/11/2021).

Berdasarkan rencana ATBI 2022 tersebut, BI mengusulkan anggaran operasional sebesar Rp27,91 triliun, sementara anggaran pengeluaran operasional sebesar Rp13,79 triliun.

Perry menjelaskan, anggaran penerimaan operasional pada 2022 relatif stabil jika dibandingkan dengan kondisi 2021, terutama berasal dari penerimaan hasil pengelolaan aset valas.

“Di tengah situasi suku bunga global yang masih rendah, bauran kebijakan pengelolaan cadangan devisa kami upayakan secara optimal melalui strategi diversifikasi pengelolaan aset pada surat berharga yang memiliki imbal hasil yang lebih tinggi, tentu saja dengan mengedepankan keseimbangan antara mencapai imbal hasil maupun risiko yang masih terukur,” jelasnya.

Hingga September 2021, surplus anggaran BI tercatat mencapai Rp21,11 triliun. Perry memperkirakan, surplus anggaran BI akan mencapai Rp27,39 triliun pada akhir 2021.

Dari sisi anggaran operasional, BI mencatat realisasi anggaran penerimaan operasional telah mencapai Rp21,69 triliun hingga September 2021. Di sisi lain, realisasi anggaran pengeluaran operasional tercatat mencapai Rp7,6 triliun.

BI memperkirakan, anggaran operasional tahun 2021 akan mencatat surplus Rp16,94 triliun, sedangkan anggaran kebijakan diperkirakan surplus Rp10,45 triliun.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

defisit bank indonesia sbn burden sharing
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top