Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Obligasi Multifinance Akhirnya Ramai Lagi, APPI: Investor Sudah Menanti

Ramainya para pemain yang memanfaatkan momentum awal tahun untuk menerbitkan obligasi merupakan indikator optimisme terhadap kondisi bisnis dan perekonomian nasional setahun ke depan.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 16 Maret 2022  |  02:00 WIB
Obligasi Multifinance Akhirnya Ramai Lagi, APPI: Investor Sudah Menanti
Karyawan beraktivitas di kantor Adira Finance di Jakarta. Bisnis - Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi industri pembiayaan (multifinance/leasing) menanggapi positif adanya fenomena beberapa pemain yang berencana mulai kembali meramaikan penerbitan surat utang nasional. 

Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno menjelaskan ramainya para pemain yang memanfaatkan momentum awal tahun untuk menerbitkan obligasi merupakan indikator optimisme terhadap kondisi bisnis dan perekonomian nasional setahun ke depan. 

"Bagaimana pun, salah satu cara kami mendapat cost of fund yang bagus, ya, melakukan kombinasi [antara pinjaman bank dengan penerbitan surat utang]. Investor bond-holders sendiri saya lihat sudah menunggu-nunggu. Jadi ada instrumen yang lebih beragam, karena bosan juga, ya, kalau cuma ke deposito dan surat utang negara saja," ungkapnya kepada Bisnis, Selasa (15/3/2022). 

Adapun, sebagai industri yang selalu menjadi langganan penyumbang penerbitan surat utang korporasi terbesar, Suwandi percaya bahwa kepercayaan investor terhadap prospek bisnis industri pembiayaan pun masih tinggi di tengah berbagai kondisi ekonomi yang menantang. 

Entitas multifinance yang sudah mampu menerbitkan obligasi biasanya memiliki rekam jejak dan kemampuan bayar, serta bisa membuktikan bagaimana kemampuan mereka menjalankan bisnisnya selama periode 2021 lalu. 

"Leasing penerbit obligasi banyak yang bagus dan jadi incaran [investor]. Tapi sentimen utamanya juga karena sekarang ini sudah menuju endemi. Kelihatan bahwa usaha dan bisnis aktivitasnya kembali lancar, jalan-jalan mulai ramai, persentase vaksinasi pun sudah tinggi. Jadi wajar kalau lebih optimis," tambahnya. 

Sekadar informasi, penerbitan surat utang multifinance dua tahun belakangan terbilang sepi karena prospek penyaluran pembiayaan yang terbatas akibat pandemi, serta strategi sebagian besar pemain untuk lebih mengutamakan pinjaman bank dan kas internal. 

Adapun, berdasarkan data penerbitan surat utang korporasi nasional sepanjang 2021, industri multifinance masih menjadi penyumbang terbesar dengan nilai Rp21,04 triliun. Terbagi dalam obligasi Rp19,86 triliun, MTN Rp630 miliar, dan sukuk Rp550 miliar.

Sebagai perbandingan, penerbitan surat utang multifinance pada 2020 hanya Rp14,35 triliun, terbagi obligasi Rp13,16 triliun, MTN Rp493,3 miliar, dan sukuk Rp700 miliar. Nilainya jauh menurun dibandingkan tren penerbitan sepanjang 2019 alias sebelum pandemi, yang ketika itu menembus Rp26,42 triliun. 

Analis Divisi Pemeringkatan Jasa Keuangan (Fi Ratings) PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Danan Dito menjelaskan alasan kenapa tren emisi obligasi industri multifinance di tahun ini berpotensi besar kembali meningkat. 

"Selain seiring tren perbaikan ekonomi, kalau kita bicara multifinance sumber pendanaan dari perbankan dan pasar modal itu memang butuh mixed. Bank itu prosesnya cepat, tapi tenornya cenderung pendek. Jadi kalau bisa merealisasikan surat utang yang punya tenor 3, 5, sampai 7 tahun, ini akan memberikan kestabilan pendanaan jangka panjang, sehingga memberikan ruang lebih untuk ekspansi," jelasnya dalam diskusi bersama media beberapa waktu lalu. 

Berdasarkan catatan Bisnis, beberapa multifinance yang mengambil momentum kuartal I/2022 untuk menerbitkan obligasi, antara lain Adira Finance, FIFGroup, Astra Sedaya Finance, Mandiri Tunas Finance, Indomobil Finance, Maybank Finance, dan Bussan Auto Finance. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance Obligasi obligasi korporasi
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top