Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BBRI, BBNI, dan BRIS Genjot Dana Murah, Siapa Paling Efisien?

Di tengah era suku bunga murah, bank memiliki ruang untuk meningkatkan porsi dana murah sehingga berimbas pada tingkat efisiensi perusahaan.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 21 Juni 2022  |  23:53 WIB
BBRI, BBNI, dan BRIS Genjot Dana Murah, Siapa Paling Efisien?
Bank sibuk cari dana murah, siapa paling efisien? - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. atau BBRI, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. atau BBNI, dan PT Bank Syariah Indonesia Tbk. atau BRIS kompak menerapkan strategi menggenjot porsi dana murah untuk menekan beban bunga. Hal ini berimbas pada efisiensi yang tercermin pada rasio beban operasional dan pendapatan operasional (BOPO).

BNI mencatat rasio BOPO turun dari 81,57 persen pada 2020 menjadi 70,20 persen pada Maret 2022. Corporate Secretary BNI Mucharom mengatakan tren penurunan itu didorong oleh keberhasilan perusahaan dalam menjaga pendapatan tetap naik, sedangkan beban bunga terus turun. 

“Hal itu terjadi dikarenakan upaya kami dalam meningkatkan rasio dana murah,” kata Mucharom kepada Bisnis, Selasa (21/6/2022).  

Tidak hanya itu, kata Mucharom, perseroan juga berhasil dalam pengelolaan bisnis transaksi, sehingga mendorong pertumbuhan fee based income.

Sekadar informasi, pada April 2022 tercatat BNI berhasil membukukan pendapatan bunga bersih sebesar Rp12,99 triliun, adapun beban operasional perusahaan pada periode yang sama sebesar Rp5,88 triliun. 

Lebih lanjut, laba bersih tahun berjalan yang dibukukan BNI pada April 2022 tercatat sebesar Rp5,87 triliun, tumbuh 72,72 persen dibandingkan dengan April 2022. 

Adapun per Mei 2022, rasio BOPO BRi berada pada level 64,93 persen. Corporate Secretary BRI Aestika Oryza Gunarto mengatakan secara bank only, angka itu membaik dibandingkan periode yang sama tahun lalu. 

“Salah satu faktor utama pendorong penurunan BOPO di BRI yakni penurunan beban bunga akibat dari peningkatan komposisi dana murahyang tumbuh double digit secara tahunan,” kata Aestika kepada Bisnis, Selasa (21/6/2022). 

Sekadar informasi, merujuk pada website resmi BRI, pada April 2022 total dana murah yang dihimpun BRI mencapai Rp735,28 triliun, tumbuh 17,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. BRI belum merilis laporang keuangan pada Mei 2022. 

Aestika melanjutkan perseroan saat ini juga fokus dalam mendorong akselerasi kredit. Kondisi likuiditas BRI dalam kondisi yang memadai dengan rasio penyimpanan dan pinjaman (LDR) di kisaran 87 persen. 

Artinya sebesar 87 persen dari dana pihak ketiga yang disimpan di BRI, disalurkan sebagai pinjaman. BRI optimistis mampu menumbuhkan kredit pada kisaran 9-11% yoy hingga akhir tahun 2022.

“Terdapat 3 Strategi BRI sebagai upaya untuk memacu pertumbuhan kredit yang sehat dan berkualitas hingga akhir tahun 2022, diantaranya adalah selective growth, menjaga kualitas penyaluran kredit dan fokus dengan pinjaman dengan yield yang tinggi,” kata Aestika. 

BRI akan fokus untuk bertumbuh pada pinjaman-pinjaman yang memiliki high yield, yaitu segmen mikro dan consumer loan.

Sementara itu, PT Bank Syariah Indonesia Tbk. atau BRIS mencatat beban dana turun 1,62 persen pada Maret 2022. Hal ini berimbas pada rasio BOPO yang turun menjadi 75,35 persen dari 79,9 persen pada periode yang sama tahun lalu. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bni perbankan bri bopo Bank Syariah Indonesia
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top