Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BI: Uang Beredar Juni 2022 Capai Rp7.888 Triliun

Bank Indonesia mencatat bahwa posisi M2 pada Juni 2022 mencapai Rp7.888,6 triliun, atau tumbuh 10,6 persen secara tahunan.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 22 Juli 2022  |  11:43 WIB
BI: Uang Beredar Juni 2022 Capai Rp7.888 Triliun
Karyawan melintas di dekat logo Bank Indonesia di Jakarta, Senin (3/2 - 2020).
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Indonesia atau BI melaporkan bahwa perkembangan likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) mengalami peningkatan pada Juni 2022. Pemulihan ekonomi terlihat dari adanya akselerasi kredit, sehingga mendorong jumlah uang beredar.

BI mencatat bahwa posisi M2 pada Juni 2022 mencapai Rp7.888,6 triliun, atau tumbuh 10,6 persen secara tahunan (year-on-year/yoy). Pertumbuhannya memang menurun dari posisi Mei 2022 yakni 12,1 persen yoy, tetapi BI menilai bahwa kinerja Juni 2022 ini tetap kuat.

“Perkembangan tersebut didorong oleh pertumbuhan komponen M1 [dalam arti sempit] dan surat berharga selain saham,” tulis BI dalam laporan Analisis Uang Beredar, Minggu (29/5/2022).

"Perkembangan tersebut didorong oleh pertumbuhan uang beredar dalam arti sempit [M1] sebesar 16,6 persen yoy dan uang kuasi sebesar 3,3 persen yoy," tertulis dalam laporan Analisis Uang Beredar, dikutip pada Jumat (22/7/2022).

M1 terdiri dari uang kartal di luar bank umum dan bank perkreditan rakyat (BPR), giro rupiah, dan tabungan rupiah yang dapat ditarik sewaktu-waktu. Pertumbuhan M1 tercatat sedikit menurun dari posisi Mei 2022, yakni 18,4 persen yoy.

"Pertumbuhan M2 pada Juni 2022 terutama dipengaruhi oleh akselerasi penyaluran kredit dan perkembangan keuangan pemerintah," tertulis dalam laporan itu.

BI mencatat bahwa penyaluran kredit pada Juni 2022 tumbuh 10,3 persen yoy, lebih tinggi dari pertumbuhan bulan sebelumnya yakni 8,7 persen yoy. Di sisi lain, tagihan bersih kepada pemerintah pusat terkontraksi 14,0 persen yoy, berbalik negatif dibandingkan dengan posisi Mei 2022 yang positif 3,9 persen yoy.

Aktiva luar negeri bersih pada Juni 2022 tercatat terkontraksi 1,7 persen yoy. Namun, kontraksi itu ternyata membaik dari posisi Mei 2022 yakni 2,9 persen yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia uang beredar kredit pemulihan ekonomi
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top