Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Bank Bengkulu, Bank BJB (BJBR) Siap jadi Induk BPD Lain

Bank BJB (BJBR) melakukan injeksi modal Rp250 miliar untuk menjadi induk Bank Bengkulu.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 03 Agustus 2022  |  16:59 WIB
Setelah Bank Bengkulu, Bank BJB (BJBR) Siap jadi Induk BPD Lain
Direktur Utama PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (Bank BJB) Yuddy Renaldi (tengah) menyampaikan pemaparan pada acara Analyst Meeting Kuartal 2/2022 secara virtual, di Menara Bank BJB, Bandung, Jawa Barat, Rabu (27/7/2022). - Bisnis / Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk. (BJBR) atau Bank BJB membuka peluang kerja sama seluas-luasnya kepada bank pembangunan daerah (BPD) untuk bergabung ke dalam Kelompok Usaha Bank (KUB) perseroan.

Berdasarkan aturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), KUB memungkinkan bank-bank kecil bernaung di dalam satu bank besar sebagai induknya. Dengan demikian, modal inti bank kecil tersebut cukup mencapai minimal Rp1 triliun.

Teranyar, Bank BJB telah merangkul Bank Bengkulu untuk masuk menjadi entitas KUB perusahaan. Selain itu, perseroan juga sudah meneken Perjanjian Kerja Sama (PKS) terkait penyertaan modal sebesar Rp250 miliar kepada Bank Bengkulu secara bertahap.

Direktur Utama Bank BJB Yuddy Renaldi mengatakan bahwa KUB dengan sesama Bank Pembangunan Daerah atau BPD di Indonesia merupakan upaya bersama memajukan ekonomi. Oleh sebab itu, perseroan juga membuka pintu kolaborasi bagi BPD lainnya.

“Bank BJB sangat terbuka untuk kolaborasi, tidak terbatas pada Bank Bengkulu saja, tidak menutup kemungkinan Bank BJB akan melakukan KUB dengan BPD yang lainnya juga dalam waktu dekat,” ujarnya dalam keterangan tertulis, dikutip Rabu (3/8/2022).

Menurut Yuddy, KUB harus memberikan sinergi dan manfaat positif bagi kedua belah pihak, serta dalam kerangka pengembangan bisnis secara bersama-sama.

Bertalian dengan sinergi dengan Bank Bengkulu, Yuddy menjelaskan cakupan kerja sama itu menaungi pembiayaan kredit sindikasi, transformasi layanan digital, sharing infrastruktur IT, pengembangan sumber daya manusia melalui BJB University dan berbagai hal lainnya.

Bank BJB juga memiliki layanan digital yang membantu pelayanan pemerintah daerah seperti pembayaran pajak kendaraan bermotor online bjb e-samsat, pembayaran PBB online, bjb e-tax yang dapat dikerjasamakan dengan Bank Bengkulu untuk menggarap potensi di wilayahnya.

Yuddy menyatakan sinergi ini akan meningkatkan kemampuan pembiayaan karena Bank BJB dengan modal lebih besar akan menyerap kebutuhan kredit jumbo, semisal untuk pembangunan infrastruktur daerah atau proyek strategis berskema pembiayaan bersama.

Sementara itu, Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Eko Listiyanto menilai BPD di Indonesia memang perlu bekerja sama untuk dapat memanfaatkan potensi ekonomi keuangan ke depan.

Kerja sama itu pun dilakukan dengan dukungan layanan adaptif terhadap perkembangan zaman. Menurut Eko, umumnya, BPD tidak cukup agresif dalam bersaing layanan dengan bank-bank skala nasional di bidang digital karena terkendala permodalan. 

“Dengan bekerja sama dengan BPD lain maka mereka bisa join teknologi, layanan lintas daerah, dan lain sebagainya,” kata Eko.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank pembangunan daerah bjbr bank bjb
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top