Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

OJK Cabut Izin Usaha Leasing Danasupra Erapacific (DEFI)

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mencabut izin usaha perusahaan pembiayaan PT Danasupra Erapacific Tbk. (DEFI).
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 30 Agustus 2022  |  22:30 WIB
OJK Cabut Izin Usaha Leasing Danasupra Erapacific (DEFI)
Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Mahendra Siregar memberikan keterangan dalam konferensi pers triwulanan KSSK di Jakarta, Senin (1/8 - 2022). Dok: Youtube Kemenkeu
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah mencabut izin usaha perusahaan pembiayaan PT Danasupra Erapacific Tbk. (DEFI).

Berdasarkan keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia, dikutip Selasa (30/8/2022), manajemen DEFI menyampaikan bahwa perseroan telah menerima surat dari OJK tentang pencabutan izin usaha tersebut.

"Dengan dicabutnya izin usaha, perseroan wajib menghentikan kegiatan usaha sebagai perusahaan pembiayaan," tulis Presiden Direktur DEFI Irianto Kusumadjaja dalam laporannya kepada Bursa Efek Indonesia.

Dampak dari pencabutan izin usaha tersebut, perseroan dilarang menggunakan kata finance, pembiayaan, dan/atau kata yang mencirikan kegiatan pembiayaan atau kelembagaan syariah, dalam nama perusahaan. Perseroan juga dilarang melakukan kegiatan usaha di bidang perusahaan pembiayaan.

Selain itu, perseroan juga diwajibkan untuk menyelesaikan hak dan kewajiban dengan seluruh pihak, baik dengan seluruh debitur maupun kreditur sesuai dengan perjanjian atau kesepakatan yang telah dibuat, serta sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

Berdasarkan catatan Bisnis, DEFI telah dijatuhi sanksi berupa pembekuan kegiatan usaha sejak 31 Desember 2021. Emiten pembiayaan terafiliasi Grup Kresna itu dilarang melaksanakan usaha pembiayaan dikarenakan perusahaan tidak mampu memenuhi ketentuan ekuitas minimal, yakni Rp100 miliar pada akhir 2019.

DEFI sempat merespon dengan penyampaian telah dilakukan perbaikan melalui surat bertanggal 8 April 2021 dengan No. 036/IV/DE-DIR2021. Akan tetapi, OJK menyebutkan perbaikan itu tidak tercermin dalam laporan keuangan.

Deputi Komisioner Pengawas IKNB II Moch. Ihsanuddin menyebutkan penjelasan perusahaan dalam pemenuhan ekuitas berupa transaksi jual beli saham PT Kresna Graha Investama Tbk. (KREN) dan PT Asuransi Maximus Graha Persada Tbk (ASMI) yang dilakukan oleh Danasupra dengan PT Graha Kreasindo Prima di pasar negosiasi secara substansi tidak dapat meningkatkan kapasitas permodalan untuk menjalankan kegiatan usaha sebagai perusahaan pembiayaan yang diatur oleh OJK.

"Transaksi tersebut merupakan transaksi tukar menukar saham yang tidak dilakukan dengan menggunakan nilai wajar saham dan melalui skema free of payment, sehingga perusahaan tidak memperoleh fresh money yang dapat digunakan untuk melakukan penyaluran pembiayaan," kata Ihsanuddin dalam suratnya yang dipublikasikan Rabu, (5/1/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK pt danasupra erapacific tbk multifinance kresna securities
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top