Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bibit Jadi Fintech dengan Penjualan SR017 Tertinggi, Ini Alasannya

Bibit meraih pencapaian sebagai mitra distribusi penjualan Surat Berharga Negara (SBN) ritel SR017 tertinggi kategori fintech.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 24 September 2022  |  08:49 WIB
Bibit Jadi Fintech dengan Penjualan SR017 Tertinggi, Ini Alasannya
Logo PT Bibit Tumbuh Bersama. - bibit.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bibit, startup fintech mencatatkan pencapaian sebagai mitra distribusi penjualan Surat Berharga Negara (SBN) ritel SR017 tertinggi kategori fintech pada 19 Agustus -14 September 2022.

Sebelumnya, dalam penjualan Savings Bond Ritel seri SBR011 (25 Mei-16 Juni 2022), Bibit juga menjadi mitra distribusi kategori fintech yang mencatat jumlah investor terbanyak.

PR & Corporate Communication Lead Bibit.id William mengatakan pencapaian Bibit ini sejalan dengan komitmen perusahaan dalam menghadirkan pengalaman investasi yang aman, mudah, menyenangkan serta memberikan kontribusi bagi negeri. 

Dia menyampaikan, selain 100 persen dijamin oleh negara, daya tarik SBN adalah masyarakat telah turut serta dalam membiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). 

“Kami berterima kasih atas kepercayaan para investor kepada Bibit. Kami berkomitmen untuk terus mengajak masyarakat Indonesia dalam berinvestasi demi mencapai tujuan keuangan mereka masing-masing serta membawa dampak positif pada pembangunan negeri,” kata William dalam keterangan resmi pada Sabtu (24/9/2022)

Dalam waktu dekat, pemerintah Indonesia segera meluncurkan Obligasi Negara Ritel seri ORI022, yang merupakan Obligasi Negara Ritel kedua yang diterbitkan pemerintah pada tahun ini. 

Masa penawaran ORI022 akan dimulai pada tanggal 26 September 2022 dan berakhir pada 20 Oktober 2022. ORI022 ditawarkan dengan imbal hasil (kupon) fixed rate atau tetap sebesar 5,95 persen per tahun dengan tenor tiga tahun serta dapat diperjualbelikan di pasar sekunder. 

Angka ini masih cukup tinggi dibandingkan rata-rata bunga deposito bank BUMN serta suku bunga acuan Bank Indonesia yang saat ini adalah 4,25 persen.

Disisi lain, pajak yang dikenakan untuk imbal hasil ORI022 hanya 10 persen, lebih rendah dari pajak deposito yang sebesar 20 persen. Dengan pajak yang relatif lebih rendah serta tidak adanya risiko gagal bayar karena 100 persen dijamin oleh negara, para investor ritel dapat melirik ORI022 sebagai alternatif passive income yang stabil di tengah kondisi perekonomian yang fluktuatif.

Pembelian/pemesanan minimal untuk ORI022 adalah Rp1 juta dan kelipatan Rp1 juta dengan maksimum Rp5 miliar. Pembayaran kupon pertama akan dilakukan pada tanggal 15 Desember 2022, dan selanjutnya pembayaran kupon akan dilakukan setiap bulan setiap tanggal 15.

Untuk bisa berinvestasi SBN di Bibit, para pengguna cukup mengklik ikon atau banner “Surat Berharga Negara (SBN)” di homepage aplikasi maupun website Bibit.

Dalam hal ini, Bibit bermitra dengan Stockbit Sekuritas untuk mengelola pencatatan dan penyimpanan Rekening Dana Investor SBN milik investor. 

Nantinya, setelah investor melakukan pembayaran untuk transaksi SBN, investor akan menerima bukti transaksi berupa Bukti Penerimaan Negara (BPN). Di dalam BPN, terdapat Nomor Tanda Penerimaan Negara (NTPN) yang diterbitkan langsung oleh negara serta menjadi bukti kepemilikan SBN yang dibeli.

“Melanjutkan apa yang telah kami lakukan, kami ingin membantu pemerintah meningkatkan partisipasi investor asal Indonesia dalam membangun negeri, meningkatkan ketahanan pasar keuangan domestik serta mengurangi ketergantungan pada investor asing,” tutup William.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bibit Obligasi surat berharga negara
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top