Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPJS Bayar Dana Kesehatan Peserta Rp36,2 Miliar/Bulan

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan membayarkan dana kesehatan pesertanya rata-rata Rp36,2 miliar per bulan.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 27 Februari 2014  |  15:46 WIB
Ilustrasi dokter menulis resep obat untuk pasien BPJS - JIBI
Ilustrasi dokter menulis resep obat untuk pasien BPJS - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA-- Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan membayarkan dana kesehatan pesertanya rata-rata Rp36,2 miliar per bulan.

"Dana tersebut dibayarkan untuk warga yang berobat di rumah sakit, puskesmas dan puskesmas pembantu yang tersebar di seluruh Indonesia," kata Kepala Pusat Pembiayaan dan Pelayanan Kesehatan, Kemenkes Donald Pardede pada Jumpa pers tentang Jaminan Kesehatan Nasional di Makassar, Kamis (27/2/2014).

Dia menjelaskan  total dana kesehatan yang bersumber dari APBN mencapai Rp42 triliun. Karena itu, katanya, program kesehatan masih memiliki kesempatan yang besar untuk memperbaiki program dan memberikan pembiayaan.

Berdasarkan data Kemenkes diketahui jumlah Penerima Bantuan Iuran (PBI), termasuk warga miskin mencapai 86,4 juta orang secara nasional. Sedangkan khusus Sulsel tercatat sebanyak 2.944.924 orang.

"Untuk mendapatkan manfaat JKN, calon peserta harus mendaftarkan terlebih dahulu di loket-loket BPJS setempat," ujarnya.

Menurut Pardede,  pentingnya JKN itu karena setiap orang memiliki resiko jatuh sakit, dan biayanya bisa sangat tinggi, sehingga menjadi beban. Dilatarbelakangi hal itu, maka JKN memberikan perlindungan bagi warga negara Indonesia agar tidak mengalami goncangan sosial yang mendorong pasien dan keluarganya ke jurang kemiskinan, karena sakit.

Menindaklanjuti hal itu, Kementerian Kesehatan melakukan berbagai upaya untuk memperkuat layanan kesehatan. Berbagai peraturan dan panduan tentang pelayanan kesehatan dan standar tarif dasar bagi pemberi dan pengelola pelayanan kesehatan (Yankes) telah diterbitkan.

Dalam pelaksanaan program JKN menjelang dua bulan ini, diakui masih ditemukan beberapa permasalahan. Pemerintah terus berusaha menyempurnakan program tersebut hingga lima tahun ke depan.(Antara)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bpjs kesehatan
Editor : Ismail Fahmi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top