Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembobolan Perbankan, G-20 Komitmen Untuk Memberantas Serangan Cyber

Kelompok negara G-20 berkomitmen untuk memberantas kejahatan cyber kepada sistem perbankan global. Hal itu adalah salah satu upaya besar setelah sebelumnya terdapat kasus rekening bank sentral Bangladesh dibobol US$80 juta pada tahun lalu.
Surya Rianto
Surya Rianto - Bisnis.com 18 Maret 2017  |  11:45 WIB
Kejahatan perbankan - Ilustrasi/www.moneter.co
Kejahatan perbankan - Ilustrasi/www.moneter.co

Bisnis.com, JAKARTA – Kelompok negara G-20 berkomitmen untuk memberantas kejahatan cyber kepada sistem perbankan global. Hal itu adalah salah satu upaya besar setelah sebelumnya terdapat kasus rekening bank sentral Bangladesh dibobol US$80 juta pada tahun lalu.

Kepala dan pejabat keuangan G-20 yang sedang bertemu di Jerman mengaku tengah proses menyetujui untuk melawan serangan cyber ke sistem perbankan global, terlepas dari asal negara masing-masing. Mereka mengakui akan bekerja sama menembus lintas batas masing-masing untuk menjaga stabilitas keuangan.

“Kami akan mempromosikan ketahanan jasa keuangan dari anggota G-20 terhadap dampak serangan kepada sistem perbankan seiring perkembangan teknologi dan sistem informasi, promosi juga akan dilakukan kepada negara-negara di luar G-20,” tulis dalam dokumen itu seperti dilansir Reuters pada Sabtu (18/3).

Kejahatan cyber menjadi prioritas utama setelah terjadi pencurian rumit yang dialami rekening bank sentral Bangladesh di Federal Reserve Bank of New York pada tahun lalu. Pencurian itu disebut bisa terjadi karena kerentanan sistem kala itu.

Dalam dunia perbankan, serangan melalui sistem transfer bank secara global memang mengalami peningkatan.

Tesco Plc. pun memaparkan beberapa kasus lainnya seperti, hilangnya uang nasabah senilai 2,5 juta poundsterling atau setara US$3 juta dari total 9.000 rekening pada tahun lalu. Selain itu, hacker juga pernah membobol lebih dari 2 miliar rubel atau setara US$34 juta dari rekening koresponden bank sentral Rusia dan bank komersial lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank g-20 pembobolan bank

Sumber : reuters

Editor : Gita Arwana Cakti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top