Fungsi Intermediasi BPD Menurun

Bisnis.com, JAKARTA—Likuiditas Bank Pembangunan Daerah atau BPD yang terlalu longgar dinilai bukan hanya terpengaruh faktor musiman seperti Idul Fitri melainkan pula terdapat masalah intermediasi pada internal bank.
Dini Hariyanti
Dini Hariyanti - Bisnis.com 14 September 2017  |  12:27 WIB


Bisnis.com, JAKARTA—Likuiditas Bank Pembangunan Daerah atau BPD yang terlalu longgar dinilai bukan hanya terpengaruh faktor musiman seperti Idul Fitri melainkan pula terdapat masalah intermediasi pada internal bank.

“Selama ini ada masalah intermediasi pada tubuh BPD,” kata Ekonom SKHA Institute Eric Sugandi kepada Bisnis, Kamis (14/9/2017).

Dia menjelaskan, porsi penempatan dana BPD di securities dan interbank cukup signifikan, walau porsi kredit kepada pihak ketiga memang lebih besar. Dengan kata lain, memang bank daerah kurang optimal dalam menyalurkan kredit karena penempatan dana di bank-bank lain dan securities.

“Ada masalah mindset juga di BPD yang menderung risk averse. Lebih aman penempatan di SBN dan interbank daripada salurkan lebih banyak kredit kepada pihak ketiga yang ada risiko default,” ujar Eric.

Likuiditas bank pembangunan daerah sampai dengan medio 2017 terlalu longgar. Selain karena perlambatan kinerja penyaluran kredit terpengaruh Idul Fitri, juga ada faktor fungsi intermediasi bank yang belum optimal.

Pelonggaran tersebut tampak dari loan to deposit ratio (LDR) BPD per Juni tahun ini  di level 75,69%, turun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu 80,37%. Data ini dipublikasikan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam Statistik Perbankan Indonesia (SPI).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bpd

Editor : Farodlilah Muqoddam

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup