Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kredit KPR BRI Melaju Kencang

Penyaluran KPR oleh BRI melaju kencang pada periode Januari—Februari 2019, dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah dan penyelesaian sejumlah ruas jalan tol.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 19 Maret 2019  |  09:47 WIB
Nasabah bertransaksi melalui mesin ATM di galeri e-banking Bank BRI, di Jakarta, Selasa (12/9). - JIBI/Dwi Prasetya
Nasabah bertransaksi melalui mesin ATM di galeri e-banking Bank BRI, di Jakarta, Selasa (12/9). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. mencatatkan pertumbuhan penyaluran kredit pemilikan rumah pada Januari—Februari 2019 lebih tinggi dibandingkan dengan posisi pada periode yang sama tahun lalu.

Direktur Konsumer BRI Handayani mengatakan bahwa sampai dengan Februari 2019, pertumbuhan kredit pemilikan rumah (KPR) naik hingga 20% secara tahunan. Capaian ini membaik dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yang tumbuh sekitar 18% secara tahunan.

“KPR tumbuh lebih cepat karena kebijakan pemerintah juga. Searah juga dengan infrastruktur beberapa jalan tol yang sudah selesai,” kata kepada Bisnis, Senin (18/3/2019).

Handayani melanjutkan, segmen yang berkontribusi pada awal tahun ini masih serupa, yakni pemilik rumah pertama. Begitu pula dengan rentang harga hunian yang tinggi peminat berkisar pada angka Rp300 juta.

Pada tahun lalu KPR berkontribusi sebesar 20,73% terhadap kredit konsumer BRI. Dalam laporan yang dipublikasikan perseoran, KPR tumbuh 22,58% yoy pada tahun lalu, atau menjadi Rp27,1 triliun.

Secara keseluruhan di industri perbankan, kinerja penyaluran kredit pemilikan rumah dan apartemen mengembuskan sinyal positif pada awal tahun ini. Relaksasi aturan yang diberikan oleh regulator dinilai cukup efektif untuk mengompensasi kenaikan suku bunga kredit.

Berdasarkan data Bank Indonesia, penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) dan kredit pemilikan apartemen (KPA) per Januari 2019 tumbuh 13,5% secara tahunan (year-on-year/yoy) menjadi Rp467,1 triliun. Pada periode yang sama tahun lalu, kredit pemilikan properti ini tumbuh 11,7% yoy menjadi Rp411,4 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri kpr
Editor : Farodilah Muqoddam
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top