Ini Pesan Bos BCA Soal Keamanan Transaksi Digital Banking

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk. Jahja Setiaatmadja berharap masyarakat selalu berhati-hati dalam bertransaksi menggunakan aplikasi perbankan digital.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 11 April 2019  |  18:41 WIB
Ini Pesan Bos BCA Soal Keamanan Transaksi Digital Banking
Wakil Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BCA) Armand W. Hartono (dari kiri) berbincang dengan Wakil Presiden Direktur Eugene Keith Galbraith, Presiden Direktur Jahja Setiaatmadja, dan Presiden Komisaris Djohan Emir Setijoso, sebelum RUPST di Jakarta, Kamis (11/4/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA —  Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk. Jahja Setiaatmadja berharap masyarakat selalu berhati-hati dalam bertransaksi menggunakan aplikasi perbankan digital. 

Jahja mengatakan bahwa BCA gencar melakukan pengembangan digital banking. Seiring dengan itu, perseroan juga senantiasa melengkapinya dengan sistem keamanan yang melindungi nasabah agar terhindar dari risiko. 

Meskipun sudah dilengkapi dengan sistem keamanan yang ketat, Jahja mengatakan bahwa nasabah juga tidak boleh lalai dalam melakukan transaksi keuangan. "Keamanan bertransaksi nasabah pasti kami dahulukan. Namun, kehati-hatian nasabah selalu menjadi garda terdepan dalam memproteksi dirinya sendiri," ujarnya, Kamis (11/4/2019). 

Jahja menuturkan bahwa masih banyak nasabah mengabaikan imbauan bank mengenai ketentuan dalam memilih kombinasi nomor sandi personal identification number (PIN) dalam dalam aplikasi digital banking. Nasabah, menurutnya, banyak menggunakan kata sandi yang mudah ditebak seperti tanggal lahir atau tanggal pernikahan. 

Selanjutnya, ada juga nasabah yang suka menuliskan nomor PIN di sembarang tempat, sehingga mudah diketahui oleh orang yang ingin membobol rekening. 

Di sisi lain, meski tidak berkaitan dengan penggunaan aplikasi, kelalaian masyarakat dalam penggunaan fasilitas-fasilitas perbankan juga terlihat dari masih rendahnya tingkat migrasi dari kartu berteknologi magnetic stripe ke teknologi chip. 

"Dari 18 juta kartu yang kami punya, itu baru 8 juta saja yang sudah bermigrasi ke chip. Ini kan rendah sekali," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bca, Digital Banking

Editor : Farodilah Muqoddam

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top