Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Restrukturisasi Utang Krakatau Steel, Risiko Kredit Bank Mandiri Aman

Bank Mandiri menilai saat ini operasional Krakatau Steel mulai membaik.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  13:58 WIB
Logo PT Bank Mandiri Tbk. (Persero). - Reuters
Logo PT Bank Mandiri Tbk. (Persero). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. menilai restrukturisasi utang PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. tidak akan meningkatkan risiko kredit karena operasional perusahaan baja tersebut membaik.

Direktur Manajemen Resiko Bank Mandiri Ahmad Siddik Badruddin meyakini perusahaan pelat merah dengan kode emiten KRAS ini akan menjalankan kewajiban sesuai dengan perjanjian restrukturisasi yang disepakati dengan semua lender. Apalagi, saat ini, dia menilai operasional Krakatau Steel sudah semakin membaik.

"Saya kira Krakatau Steel output-nya lebih positif dari pada tiga bulan lalu. Semua bank sudah tanda tangan master restructuration agreement dan operasionalnya mereka sudah mulai membaik," katanya kepada Bisnis, Rabu (5/2/2020).

Meskipun, dia mengakui proses restrukturisasi kredit KRAS tersebut akan memakan waktu cukup lama karena perjanjian pembayaran kredit dibagi berdasarkan tiga tahap. Dalam perjanjian restrukturisasi, Krakatau Steel bakal dapat perpanjangan waktu dan keringanan pembayaran bunga selama periode restrukturisasi.

Adapun, proses restrukturisasi utang berlangsung selama sembilan tahun, terhitung dari 2019 hingga 2027. Proses ini terdiri atas tranche A dan tranche C2 dengan jangka waktu 9 tahun senilai masing-masing US$220 juta dan US$262 juta, tranche B senilai US$735 juta dengan jangka tiga tahun, dan tranche C1 dengan jangka 9 tahun senilai US$789 juta.

Menurutnya, saat ini tranche A mulai berjalan. Kemudian, setelah tranche A rampung akan dilanjutkan dengan tranche B yang membutuhkan komitmen KRAS untuk menjual non-core aset.

Berdasarkan rilis resmi Krakatau Steel, ada 10 bank kreditur ini yang menyepakati skema restrukturisasi utang KRAS dengan total pembiayaan sebesar US$2 miliar. Utang terbanyak disalurkan Bank Mandiri dengan nilai US$618,28 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri krakatau steel
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top