Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kisah Karmaka Surjaudaja, Jatuh Bangun NISP Hingga ke Pelukan OCBC

Pada 1997, Karmaka mengalihkan kepemimpinan kepada putranya, Pramukti Surjaudaja, yang saat itu sudah menjabat sebagai managing director. Dengan dipandu Karmaka, Pramukti mampu melewati krisis finansial pada 1998 tanpa memperoleh bantuan dari pemerintah.
Hendri Tri Widi Asworo
Hendri Tri Widi Asworo - Bisnis.com 17 Februari 2020  |  21:33 WIB
Karmaka Surjaudaja. OCBC NISP
Karmaka Surjaudaja. OCBC NISP

Bisnis.com, JAKARTA – Karmaka Surjaudaja jatuh bangun dalam mengembangkan bisnis Bank NISP yang kini bernama PT Bank OCBC NISP Tbk. Bankir kawakan yang tutup usia hari ini, 85 tahun, mampu menjaga NISP melalui tiga zaman. Meskipun pada akhirnya dilepas ke pemodal Singapura, OCBC Group.

Bank yang didirikan pada 4 April 1941 ini tak lepas dari sosok Karmaka. Seperti dilansir dari situs resmi perseroan, karir Karmaka di NISP berawal pada 1963. Saat dia diberikan amanah sebagai Direktur Operasional yang didirikan oleh bapak mertuanya.

Dia menerima tongkat estafet saat kondisi krisis. Pemerintah mengambil kebijakan sanering dengan memotong nilai rupiah dari Rp1.000 menjadi Rp1. Peristiwa ini merupakan tantangan besar yang tidak pernah dibayangkan sebelumnya oleh seluruh bank di Indonesia.

Masyarakat pun kehilangan kepercayaan terhadap bank sehingga banyak perusahaan yang mengalami kehancuran. NISP harus menutup beberapa kantor cabangnya. Seiring dengan perekonomian Indonesia yang mulai pulih NISP bisa melewati krisis pada 1968.

Pada 1997, Karmaka mengalihkan kepemimpinan kepada putranya, Pramukti Surjaudaja, yang saat itu sudah menjabat sebagai managing director. Dengan dipandu Karmaka, Pramukti mampu melewati krisis finansial pada 1998 tanpa memperoleh bantuan dari pemerintah.

Walaupun telah menyerahkan posisi presiden direktur kepada Pramukti, Karmaka tetap memegang jabatan sebagai presiden komisaris di NISP selama 1997-2008.

Namun, pada April 2004 keluarga Surjaudaja melepas kepemilikan saham kepada OCBC Bank Singapura sebesar 22,5 persen. Desember 2004, divestasi saham NISP berlanjut hingga kepemilikan OCBC Bank meningkat menjadi 51 persen.

Tidak ada alasan kuat mengenai divestasi saham tersebut. "Hal ini akan memberi manfaat lebih kepada para nasabah, karyawan, investor dan stakeholders karena NISP menjadi lebih terjamin dari segi keuangan, kepemilikan dan pelayanan," kata Pramukti, kala itu dalam siaran pers.

Pada tahun-tahun berikutnya OCBC Bank Singapura menaikkan kepemilikan sahamnya di NISP. Bahkan, bank tersebut juga membeli saham milik lembaga lain seperti International Finance Corporation (IFC), Grup Bank Dunia, pada Juli 2010, sebesar 7,17 persen.

Hingga kini OCBC Bank menguasai 85,08 persen saham, sedangkan Karmaka Surjaudaja hanya menyisakan 0,03% saham di NISP.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ocbc nisp
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top