Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rasio Kredit Bermasalah Segmen Komersial BTN 18 Persen, Kok Bisa?

Salah satu debitur yang bermasalah di segmen komersial BTN memiliki fasilitas kredit senilai Rp650 miliar dan punya proyek highrise building di Kalimalang, Bekasi.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 18 Februari 2020  |  00:04 WIB
Pengunjung mencari informasi mengenai Kredit Pemilikan Rumah (KPR) di Indonesia Properti Expo (Ipex) 2020 di Jakarta, Minggu (16/2/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Pengunjung mencari informasi mengenai Kredit Pemilikan Rumah (KPR) di Indonesia Properti Expo (Ipex) 2020 di Jakarta, Minggu (16/2/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) gross PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. di segmen komersial mencapai 18 persen.

Direktur Utama Bank BTN Pahala N. Mansury mengatakan kualitas kredit segmen tersebut tergolong tinggi dan membuat perolehan laba tahun lalu menjadi tertekan.

"NPL komersial ini yang besar, itu sampai 18 persen dan membebani kinerja. Namun, bisa dibilang dampaknya tidak terlalu signifikan karena sebagian besar kredit kami adalah KPR kepada individu," katanya dalam Media Briefing & Lunch di Kantor Cabang Bank BTN Cawang di Jakarta, Senin (17/2/2020).

Direktur Keuangan BTN Nixon Napitupulu menambahkan segmen komersial merupakan segmen yang cukup bermasalah.

"Debiturnya ini swasta, salah satunya punya fasilitas dengan nilai Rp650 miliar, dan punya proyek highrise building di Kali Malang, Bekasi. Saya tidak boleh sebut nama," ungkapnya.

Dalam kesempatan sebelumnya, Nixon mnyebutkan prospek penjualan apartemen masih mengalami perlambatan, terlebih untuk apartemen mewah.

Tidak hanya apartemen, pengembang rumah tapak di Kalimantan juga mengalami masa berat karena daya beli masyarakat turun akibat penurunan harga komoditas.

Sebagai informasi, total kredit BTN per akhir 2019 adalah Rp255,82 triliun dengan 89 persen porsinya dikuasai oleh KPR, baik subsidi maupun non-subsidi. Sementara itu, kredit non-KPR hanya 10,38 persen, atau Rp26,55 triliun.

Rasio NPL secara keseluruhan per akhir 2019 mencapai 4,8 persen, naik 200 basis poin dari 2018 2,8 persen.

Pahala menjelaskan perseroan tidak akan terlalu banyak melakukan restrukturisasi lagi tahun ini. Perseroan akan fokus pada penyelesaian seperti menjual agunan agar dapat mengubah aset menjadi lebih likuid.

"Kami sudah banyak restrukturisasi. Tahun ini kami akan lebih fokus pada penjualan [agunan], atau memang kalau memang diperlukan [yakni ke pengadilan]," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btn
Editor : Annisa Sulistyo Rini
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top