Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Profil Nasabah Paling Terdampak Gagal Bayar Jiwasraya

Manfaat pertanggungan nasabah korporasi yang dicatatkan oleh Jiwasraya mencapai Rp241,44 triliun
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 25 Februari 2020  |  11:01 WIB
Jajaran Direksi PT Asuransi Jiwasraya (Persero) dan Kementerian BUMN bersiap melakukan rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI terkait penyelesaian gagal bayar perusahaan - Bisnis / Wibi Pangestu
Jajaran Direksi PT Asuransi Jiwasraya (Persero) dan Kementerian BUMN bersiap melakukan rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI terkait penyelesaian gagal bayar perusahaan - Bisnis / Wibi Pangestu

Bisnis.com, JAKARTA - Penyelesaian kasus gagal bayar PT Asuransi Jiwasraya (Persero) terus bergulir di DPR RI, Kejaksaan Agung, Pemerintah dan Otoritas Jasa Keuangan.

Hari ini, Selasa (25/2/2020), Komisi VI DPR RI kembali melakukan rapat kerja dengan Kementerian Badan Usaha Milik Negara dan direksi Jiwasraya.

"Pembahasan mengenai tindak lanjut penyelesaian permasalahan Asuransi Jiwasraya," ulas pengumuman resmi DPR RI.

Terus bergulirnya kasus Jiwasraya ini membuat pertanyaan, masyarakat mana saja yang dirugikan akibat kasus gagal bayar perseroan.

Berdasarkan data yang disampaikan oleh Direktur Utama Jiwasraya Hexana Tri Sasongko di DPR RI, maka kelompok BUMN menjadi nasabah terbesar perusahaan. 

Rinciannya, terdapat 5,5 juta pemegang polis Jiwasraya per September 2019. Dari jumlah ini sebanyak 5,18 juta merupakan nasabah korporasi.

Sementara jika dilihat lebih jauh dari nasabah korporasi itu, sebanyak 3,3 juta polis berasal dari 100 badan usaha milik negara (BUMN), selanjutnya 208.675 polis dari 308 anak usaha BUMN.

Badan usaha milik daerah (BUMD) yang menjadi nasabah Jiwasraya mencapai 745 perusahaan dengan polis 571.266 buah.

Sedangkan perusahaan swasta yang bekerjasama dengan asuransi jiwa satu-satunya milik negara mencapai 2.201 perusahaan dengan nasabah sebanyak 719.104 polis.  Sedangkan dengan kriteria lainnya mencapai 1.943 institusi dengan 381.300 polis.

Nasabah korporasi Jiwasraya ini juga memiliki produk asuransi khusus kesehatan. Jumlahnya terdiri dari tiga anak BUMN dengan 9.000 polis serta tiga  institusi lainnya sebanyak 1.705 polis.

Untuk nasabah ritel atau perorangan, Jiwasraya memiliki nasabah 306.966 polis. Sementara produk saving plan perorangan yang menjadi sumber gagal bayar sebanyak 46.457 polis.

Perseroan menjabarkan untuk nasabah perorangan ini  nilai pertanggungan sebesar Rp49,24 triliun. Sedangkan nilai kewajiban masa depan mencapai Rp14,83 triliun.

Dokumen yang sama menjabarkan untuk nasabah kumpulan perusahaan yang mencapai 5,18 juta polis, nilai pertanggungan yang dicatatkan mencapai Rp241,44 triliun dengan kewajiban masa depan sebesar Rp20,87 triliun.

Sebelumnya, Kementerian BUMN mengumkan akan mulai mencairkan klaim nasabah pada Maret 2020 mendatang setelah skema penyelamatan Jiwasraya dapat dieksekusi.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jiwasraya
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top