Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Perlu Pertimbangkan Restrukturisasi Sektor Perdagangan dan Manufaktur

Sektor industri manufaktur dan perdagangan mencatatkan rasio NPL pada April 2020 sebesar 4,17 persen dan 4,35 persen.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 25 Juni 2020  |  17:08 WIB
Suasana di salah satu pabrik perakitan motor di Jakarta, Rabu (1/8/2018). Bisnis - Abdullah Azzam
Suasana di salah satu pabrik perakitan motor di Jakarta, Rabu (1/8/2018). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Perbankan, khususnya bank umum kelompok usaha (BUKU) 4, dinilai perlu mempertimbangkan proses restrukturisasi di sektor perdagangan dan manufaktur.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan rasio kredit bermasalah atau non-performing loan (NPL) akan semakin meningkat dalam jangka pendek seiring dengan kenaikan risiko kredit. Per April 2020, rasio NPL perbankan mengalami kenaikan menjadi 2,89 persen dari bulan sebelumnya sebesar 2,77 persen.

Kenaikan ini terutama akan terjadi di sektor industri manufaktur dan perdagangan yang pada April 2020 lalu meningkat masing-masing ke level 4,17 persen dan 4,35 persen, dari sebelumnya masing-masing sebesar 4,05 persen dan 4,11 persen.

Menurut Josua, kenaikan risiko kredit pada gilirannya akan mendorong peningkatan kredit bermasalah dalam kurun waktu satu hingga dua bulan ke depan. Apalagi, pada masa pandemi Covid-19, permintaan akan barang dan jasa cenderung terkontraksi.

"Dengan potensi peningkatan tersebut, perbankan, khususnya bank BUKU IV, seharusnya mempertimbangkan adanya proses restrukturisasi kredit di sektor-sektor yang terkena dampak pandemi, seperti perdagangan dan industri manufaktur dan perdagangan," katanya kepada Bisnis, Kamis (25/6/2020).

Menurutnya, restrukturisasi dari bank BUKU 4 butuh diprioritaskan seiring dengan besarnya proporsi kredit dari golongan bank tersebut yang dapat mencapai 55,61 persen dari total kredit perbankan.

"Dengan adanya restrukturisasi ini, diharapkan peningkatan loan at risk di jangka pendek akan terbatasi yang berdampak pula pada terbatasinya NPL di jangka menengah," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit restrukturisasi utang
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top