Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mulai Melandai, Restrukturisasi Kredit Multifinance Capai Rp105,8 Triliun per Juni 2020

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat realisasi restrukturisasi kredit di perusahaan pembiayaan telah mencapai Rp105,8 triliun dari sekitar 3,7 juta kontrak pembiayaan.
Aziz Rahardyan
Aziz Rahardyan - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  19:58 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat realisasi restrukturisasi kredit di perusahaan pembiayaan telah mencapai Rp105,8 triliun dari sekitar 3,7 juta kontrak pembiayaan.

Seperti diketahui, instruksi OJK agar perusahaan multifinance melakukan restrukturisasi bagi kredit nasabahnya sejak kisaran Maret 2020 sebagai salah satu upaya mengantisipasi dampak pandemi Covid-19 terhadap perekonomian.

"Memasuki pertengahan 2020, pengajuan restrukturisasi mencapai Rp137,4 triliun, yang disetujui atau terealisasi sudah Rp105,8 triliun. Sementara yang masih dalam proses Rp22,5 triliun sedangkan yang tidak sesuai kriteria Rp9,1 triliun," ujar Kepala Departemen Pengawasan IKNB 2B OJK Bambang W. Budiawan ketika dikonfirmasi Bisnis, Selasa (7/7/2020).

Bambang mengakui permintaan restrukturisasi per Juni 2020 memang tampak melandai setelah permintaan puncaknya berada pada kisaran Mei 2020.

Pada periode tersebut, tepatnya 31 Mei 2020, tercatat 183 perusahaan pembiayaan telah merealisasikan restrukturisasi hingga Rp75,08 triliun dari 2,42 juta kontrak pembiayaan. Padahal, pada 4 Mei 2020 realisasinya baru mencapai Rp28,13 triliun dari 735.111 kontrak pembiayaan.

Menurut Bambang, kendati permintaan restrukturisasi yang mulai sepi, perusahaan pembiayaan harus tetap cermat dan menyesuaikan kapasitas likuiditas masing-masing apabila berniat mulai menjangkau lagi pembiayaan baru.

"Prioritas setelah pandemi tergantung ketersediaan dana segar, core competence, dan risk appetite mereka. OJK tidak pada tempatnya memasuki area segmen bisnis, tapi akan kita terus fokus mengawal business sustainability perusahaan pembiayaan dari sisi likuiditas dan realisasi restrukturisasi pinjaman perusahaan pembiayaan kepada kreditur," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance pembiayaan kredit OJK
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top