Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penempatan Dana LPS ke Bank Bermasalah, Ini Komentar BRI

Kewenangan tambahan LPS untuk penempatan dana tersebut diatur dalam PP nomor 33 tahun 2020 yang diteken Presiden Joko Widodo pada 7 Juli yang lalu.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 11 Juli 2020  |  23:26 WIB
Karyawan beraktivitas di dekat logo Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) di Jakarta, Selasa (23/4/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan beraktivitas di dekat logo Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) di Jakarta, Selasa (23/4/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Corporate Secretary (Corsec) BRI Amam Sukriyanto mengatakan penempatan dana Lembaga Penjamin Simpanan (LSP) ke perbankan, lebih ditujukan terhadap bank yang membutuhkan likuiditas sebagai upaya untuk menjaga stabilitas keuangan nasional.

Kewenangan tambahan LPS tersebut diatur dalam PP nomor 33 tahun 2020 yang diteken Presiden Joko Widodo pada 7 Juli yang lalu.

Adapun, kondisi permodalan dan kinerja keuangan Bank BRI, menurut Amam masih terjaga baik. Hal ini tercermin dari rasio kredit terhadap pendanaan (loan to deposit ratio/LDR)  perseroan berada pada kisaran 90%, serta LCR dan NSFR yang berada di atas batas minimum 100%.

“Saat ini kondisi likuiditas yang dimiliki BRI masih cukup terjaga di level ideal,” katanya kepada Bisnis, Jumat (10/7/2020).

Terpisah, Ketua Dewan Komisioner LPS Halim Alamsyah mengatakan, sesuai dengan Undang Undang Bank Indonesia, kewenangan lembaga tersebut dalam melakukan penempatan dana terbatas pada membantu likuiditas bank sehat. Pinjaman Likuiditas Jangka Pendek (PLJP) Bank Indonesia hanya bisa diberikan kepada bank sehat.

Lebih lanjut dia tekankan, kewenangan LPS untuk melakukan penempatan dana pada bank yang kurang sehat berlaku hanya pada saat kondisi tidak normal seperti saat ini. Penempatan dana LPS pun hanya berlaku sementara.

Langkah LPS ini, lanjutnya, tidak menyasar penyelamatan satu atau dua bank. Namun, dalam rangka menjaga stabilitas sistem keuangan. “Jadi coba tanya ke Bank Indonesia, bisa tidak berikan bantuan pinjaman ke bank bermasalah,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan bri lps
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top