Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Aset Perbankan Syariah Tetap Bertumbuh di Tengah Pandemi

Hingga Juni 2020, aset perbankan syariah Indonesia telah mencapai Rp545,39 triliun atau tumbuh 9,22% secara yoy. Adapun, pembiayaan yang telah disalurkan perbankan syariah tumbuh 10,13% menjadi Rp377,53 triliun, sedangkan DPK tumbuh 8,99% menjadi Rp430,21 triliun
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 23 September 2020  |  17:45 WIB
Ilustrasi - Karyawan melayani nasabah saat transaksi di Kantor Cabang Mandiri Syariah Thamrin, Jakarta, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Ilustrasi - Karyawan melayani nasabah saat transaksi di Kantor Cabang Mandiri Syariah Thamrin, Jakarta, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Di tengah pandemi Covid-19, perbankan syariah Indonesia terus menunjukan perkembangan yang positif. Kondisi ini tercermin dari aset, pembiayaan yang disalurkan dan dana pihak ketiga yang terus bertumbuh.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), hingga Juni 2020, aset perbankan syariah Indonesia telah mencapai Rp545,39 triliun atau tumbuh 9,22% secara year on year (yoy). Adapun, pembiayaan yang telah disalurkan perbankan syariah tumbuh 10,13% menjadi Rp377,53 triliun, sedangkan DPK tumbuh 8,99% menjadi Rp430,21 triliun.

Market share bank syariah saat ini 6,18%, sedangkan sisanya bank konvensional. Di industri perbankan syariah, bank umum syariah memiliki market share 65,33%, sedangkan unit usaha syariah 32,17% dan bank pembiayaan rakyat syariah 2,50%.

Bank umum syariah memang menjadi penyumbang terbesar di industri perbankan syariah, baik secara total aset perbankan syariah, pembiayaan yang disalurkan, maupun DPK. Total aset bank umum syariah mencapai Rp356,33 triliun. Adapun, pembiayaan yang telah disalurkan mencapai Rp232,86 triliun. Selanjutnya, DPK mencapai Rp293,37 triliun.

Posisi berikutnya ditempati unit usaha syariah dengan total aset Rp175,45 triliun, pembiayaan yang disalurkan Rp134,16 triliun, dan DPK Rp127,95 triliun. Selanjutnya, bank pembiayaan rakyat syariah memiliki total aset Rp13,61 triliun. Adapun, pembiayaan yang disalurkan mencapai Rp10,50 triliun dan DPK Rp8,89 triliun.

Pembiayaan yang disalurkan perbankan syariah menyasar jumlah rekening 5,68 juta. Pembiayaan disalurkan paling banyak untuk konsumsi 45,02%, selanjutnya modal kerja 31,60%, dan investasi 23,38%. Secara sektor, paling banyak di sektor rumah tangga mencapai 39,07%, diikuti perdagangan besar dan eceran 10,28%, konstruksi 8,98%, industri pengolahan 7,37%, dan perantara keuangan 4,92%.

Adapun, DPK dengan jumlah rekening 33,77 juta, paling banyak penempatannya di instrumen deposito yakni 53,30%, diikuti tabungan 31,93%, dan giro 14,77%.

Lebih lanjut, nilai aset terbesar perbankan syariah paling besar berada di DKI Jakarta sebesar 55,07%, berikutnya Jawa Barat 8,71%, diikuti Nanggroe Aceh Darussalam 5,86% dan Jawa Timur 5,72%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah perbankan unit usaha syariah
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top