Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Komisi XI DPR Dukung Merger 3 Bank BUMN Syariah

Komisi XI menilai merger 3 bank syariah pelat merah akan menciptakan entitas yang lebih efektif dan kuat, fokus, serta meningkatkan literasi masyarakat terhadap perbankan syariah.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 16 Oktober 2020  |  13:00 WIB
Press Conference Proses Merger Bank BUMN Syariah, Selasa (13/10/2020) - Istimewa
Press Conference Proses Merger Bank BUMN Syariah, Selasa (13/10/2020) - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi XI DPR menyatakan dukungan mereka terhadap langkah Kementerian BUMN untuk melakukan merger terhadap 3 bank syariah pelat merah yakni PT Bank Syariah Mandiri, PT Bank BRISyariah dan PT Bank BNI Syariah.

Wakil Ketua Komisi XI Fathan Subchi menilai merger ketiga bank akan menghasilkan entitas yang lebih efisien dan kompetitif. Selain itu, dirinya yakin merger bank syariah akan meningkatkan tingkat literasi dan pangsa pasar keuangan syariah di Indonesia.

"Kami juga mendorong hal sama dilakukan terhadap perbankan konvensional dengan kesukarelaan bank-bank kecil agar tingkat kompetisi mereka dengan bank lain bisa meningkat," imbuh politikus PKB tersebut dalam keterangan tertulis yang diterima Bisnis, Jumat (16/10/2020).

Anggota Komisi XI dari Fraksi PDIP Musthofa juga menyatakan dukungannya. Sosok yang pernah menjabat bupati Kudus tersebut menilai merger akan membuat industri perbankan syariah lebih fokus.

"Kami juga ingin memfokuskan pengembangan ini, sehingga kalau masyarakat mau fokus dengan layanan syariah sudah tersedia pilihannya. Ini juga bisa menambah keyakinan masyarakat untuk menggunakan layanan keuangan syariah."

Penandatanganan Conditional Merger Agreement (CMA) Integrasi dan Peningkatan Nilai Bank Syariah BUMN, dalam rangka merger bank syariah BUMN telah dilakukan pada Senin (12/10) malam. CMA merger ditandatangani perwakilan tiga bank Himpunan Bank Negara (Himbara) yakni PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk; serta tiga bank syariah BUMN yakni PT Bank BRIsyariah Tbk, PT Bank Syariah Mandiri, dan PT Bank BNI Syariah.

Adapun skema merger akan diumumkan pada pekan ketiga Oktober ini. Meski telah mencapai kata sepakat, ketiga bank masih harus menunggu proses persetujuan regulator. Merger ditargetkan rampung awal 2021, dan sampai saat itu ketiga bank masih beroperasi seperti biasa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank syariah komisi xi dpr
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top