Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Miris! Wapres Bilang Ekspor Halal RI Hanya 3,8 Persen dari Total Pasar Halal Dunia

Selain itu, belanja masyarakat Indonesia pada makanan dan minuman halal dunia sebesar US$214 miliar. Besaran tersebut sama dengan 10 persen pangsa produk halal internasional.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  14:38 WIB
  Wapres Maruf Amin (tengah) menerima laporan saat meninjau Stasiun Kereta Api Serang di Serang, Banten, Kamis (30/1/2020). Peninjauan dilakukan dalam rangka persiapan langkah elektrifikasi untuk memperluas layanan kereta api listrik (KRL) Commuter Line hingga Kota Serang serta revitalisasi rel kereta Rangkasbitung - Labuan.  - Antara
Wapres Maruf Amin (tengah) menerima laporan saat meninjau Stasiun Kereta Api Serang di Serang, Banten, Kamis (30/1/2020). Peninjauan dilakukan dalam rangka persiapan langkah elektrifikasi untuk memperluas layanan kereta api listrik (KRL) Commuter Line hingga Kota Serang serta revitalisasi rel kereta Rangkasbitung - Labuan. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Sebagai masyarakat muslim terbesar di dunia, industri halal Indonesia belum termanfaatkan maksimal. Padahal, sektor ini terus berkembang dalam beberapa tahun terakhir.

Wakil Presiden Ma’ruf Amin mengatakan bahwa pada 2018, nilai transaksinya mencapai US$2,2 triliun. Meski begitu sumbangsih Indonesia belum begitu tampak.

“Kita harus bisa memanfaatkan industri halal dunia. Ekspor halal kita 3,8 persen dari total pasar halal dunia,” katanya pada sambutan virtual, Selasa (20/10/2020).

Ma’ruf menjelaskan bahwa masih pada tahun yang sama, belanja masyarakat Indonesia pada makanan dan minuman halal dunia sebesar US$214 miliar. Besaran tersebut sama dengan 10 persen pangsa produk halal internasional.

Dengan peluang yang besar tersebut, pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) harus bisa memanfaatkannya. Ini terlihat dari UMKM makanan dan minuman tidak masuk dalam 10 besar ranking dunia.

Padahal, untuk industri pariwisata halal, Tanah Air berada di posisi 4 dunia. Sedangkan fesyen muslim urutan 3 dan ranking 5 untuk keuangan syariah.

“Peluasan akses pasar ini sangat penting. Karena UMKM memiliki kontibusi besar dan krusial sebesar 99 persen dari jumlah unit usaha di Indonesia. Selain itu UMKM memberi 97 persen penyerapan tenaga kerja, 60 persen PDB nasional, 58 persen dari total investasi dan 14 persen dari ekspor,” jelasnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor produk halal wapres ma'ruf amin
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top