Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

QNB Singapura Gugat PKPU Semen Bosowa

Permohonan PKPU didaftarkan ke Pengadilan Negeri Makassar dan dijadwalkan masuk sidang pertama pada hari ini, Selasa (17/11/2020).
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 17 November 2020  |  11:12 WIB
Ilustrasi: Kantor QNB (Qatar National Bank) di Doha, Qatar - albalad.co/Qatar News Agency
Ilustrasi: Kantor QNB (Qatar National Bank) di Doha, Qatar - albalad.co/Qatar News Agency

Bisnis.com, JAKARTA -- Qatar National Bank Q.P.S.C Cabang Singapura melayangkan permohonan penundaan kewajiban pembayaran utang PT Semen Bosowa Maros.

Permohonan ini didaftarkan ke Pengadilan Negeri Makassar dan dijadwalkan masuk sidang pertama pada hari ini, Selasa (17/11/2020).

Dalam Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Makassar, perkara ini diproses sejak tanggal 10 November dengan nomor 2/Pdt.Sus-PKPU/2020/PN Niaga Mks.

Adapun, isi petitum dari pemohon meminta majelis hakim PN Makassar untuk mengabulkan permohonan PKPU yang diajukan oleh Qatar National Bank Q.P.S.C. Cabang Singapura untuk seluruhnya.

Menetapkan Termohon PKPU (PT Semen Bosowa Maros) berada dalam Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) sementara untuk paling lama 45 hari sejak putusan ini diucapkan.

Menunjuk dan mengangkat Hakim Pengawas dari hakim Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Makassar untuk mengawasi proses Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) Termohon PKPU.

Menunjuk dan mengangkat Allova Herling Mengko, Hendro J. Octavianus, Triangga Kamal, dan Daud Napitupulu sebagai Tim pengurus dalam proses PKPU dan selanjutnya sebagai Tim Kurator apabila perkara PKPU berlanjut menjadi perkara kepailitan.

"Menghukum Termohon PKPU yakni Semen Bosowa Maros untuk membayar segala biaya yang timbul dalam perkara ini," sebut petitum tersebut.

Sebelumnya, Qatar National Bank Q.P.S.Q. melayangkan gugatan kepada pemilik Bosowa Corporindo Aksa Mahmud beserta beberapa anggota keluarganya senilai US$484,42 juta. Nilai tersebut setara dengan Rp7,1 triliun dengan asumsi kurs Rp14.700 per dolar AS.

Pemilik Bosowa disinyalir mendapat gugatan Rp7,1 triliun karena penjaminan terhadap kredit yang telah jatuh tempo dan belum terbayar.

Berdasarkan Sistem Informasi Penelusuran Perkara Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, selain Aksa Mahmud pihak tergugat yaitu Erwin Aksa, Sadikin Aksa, dan Muhammad Subhan Aksa. Turut tergugat Mark Supreme Limited dalam perkara ini.

Nomor Perkara ini adalah 562/Pdt.G/2020/PN Jkt.Pst dan didaftarkan pada Senin (5/10/2020) dengan klasifikasi wanprestasi.

Adapun, dalam petitumnya penggugat meminta majelis hakim PN Jakarta Pusat menerima dan mengabulkan gugatan penggugat untuk seluruhnya, menyatakan pada tergugat telah melakukan perbuatan cidera janji atas akta-akta perjanjian.

Lalu, menghukum para tergugat untuk membayar seluruh kewajibannya kepada penggugat senilai US$352.906.689,53 untuk Fasilitas A dan US$131.512.474,23 untuk Fasilitas B ditambah bunga sebesar 6,36 persen per tahun terhitung sejak 31 Agustus 2020 hingga tanggal dilunasinya seluruh kewajiban pembayaran kepada penggugat.

Selain itu, menyatakan sah dan berharga sita jaminan (conservatoir beslag) yang dijatuhkan dalam perkara ini, menyatakan bahwa putusan ini harus dilaksanakan terlebih dahulu (uitvoerbaar bij voorraad) meskipun ada upaya hukum banding dan kasasi serta perlawanan (verzet), dan memerintahkan turut tergugat untuk mematuhi putusan perkara ini, serta menghukum para tergugat untuk membayar segala biaya yang timbul dalam perkara ini

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pkpu pengadilan negeri qnb Semen Bosowa
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top