Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BWI Tegaskan Dana Wakaf Tak Ada yang Masuk ke Kas Negara

Uang wakaf dikelola oleh nazhir dan dimanfaatkan untuk pembangunan rumah sakit, untuk sektor pendidikan, serta kegiatan sosial, tidak masuk ke kas negara maupun untuk pembangunan infrastruktur negara.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 29 Januari 2021  |  20:31 WIB
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) memberikan sertifikat tanah wakaf kepada warga di Masjid Raya Bani Umar, Tangerang Selatan, Jumat (22/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) memberikan sertifikat tanah wakaf kepada warga di Masjid Raya Bani Umar, Tangerang Selatan, Jumat (22/2/2019). - ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Badan Wakaf Indonesia Mohammad Nuh menegaskan dana wakaf tidak masuk ke kas negara maupun untuk pembangunan infrastruktur negara.

“Tidak ada sepeserpun uang wakaf yang masuk di pemerintahan, dalam hal ini kas negara, masuk di Kementerian Keuangan, sama sekali tidak benar,” katanya, Jumat (29/1/2021).

Dia menjelaskan, uang wakaf dikelola oleh nazhir dan dimanfaatkan untuk pembangunan rumah sakit, untuk sektor pendidikan, serta kegiatan sosial.

“Karena itu, BWI tegaskan untuk urusan perwakafan, saya sampaikan uang wakaf tidak ada yang masuk dalam kas negara, semuanya masuk dalam nazhir,” jelasnya.

Dia mengatakan uang wakaf pun dikelola dengan baik karena para nazhir memiliki tanggung jawab untuk menjaga dan mengelola uang tersebut agar memiliki hasil. Para nazhir bisa menginvestasikan wakaf uang ke instrumen yang berbadan hukum, misalnya deposito.

“Jadi yang bedakan wakaf dan zakat, infak, dan sedekah [ZIS], begitu menerima uang ZIS maka uangnya bisa langsung dibagikan ke penerima manfaat. Tapi kalau wakaf tidak boleh, harus diolah uangnya, hasilnya baru dipakai”.

Dia menambahkan, literasi wakaf uang harus terus diperkuat ke depannya. Menurutnya, wakaf uang memiliki manfaat yang luar biasa, khususnya dalam mengurangi gap kemiskinan

“Itu yang harus jadi project utama kita dan di dalam wakaf uang semua akan dilakukan project based.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wakaf zis
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top