Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Resmikan Bank Syariah Indonesia, Ini Pernyataan Lengkap Jokowi

Jokowi berharap Bank Syariah Indonesia (BSI) bisa memberikan kontribusi besar dalam pengembangan ekonomi syariah yang mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 01 Februari 2021  |  16:00 WIB
Presiden Joko Widodo pada acara peresmian PT Bank Syariah Indonesia Tbk. di Istana Negara, Jakarta, Senin 1 Februari 2021 / Youtube Setpres
Presiden Joko Widodo pada acara peresmian PT Bank Syariah Indonesia Tbk. di Istana Negara, Jakarta, Senin 1 Februari 2021 / Youtube Setpres

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan PT Bank Syariah Indoensia Tbk. sebagai bank hasil merger tiga bank syariah milik Negara, Senin (1/2/2021) di Istana Negara, Jakarta.

Kepala Negara berharap Bank Syariah Indonesia (BSI) bisa memberikan kontribusi besar dalam pengembangan ekonomi syariah yang mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia. Selain itu, dia memberikan empat pesan terkait peluncuran bank tersebut.

Berikut ini pernyataan lengkap Presiden Jokowi sebelum meresmikan BSI adalah sebagai berikut:

Hari ini adalah hari yang bersejarah bagi perkembangan ekonomi syariah Indonesia. Sudah lama kita dikenal sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Status ini sudah menjadi salah satu identitas global Indonesia dan menjadi salah satu kebanggaan kita, maka sudah sewajarnya Indonesia menjadi salah satu negara yang terdepan dalam hal perkembangan ekonomi syariah.

Alhamdulillah, berdasarkan data The State of Global Islamic Economy Indicator Report, sektor ekonomi syariah Indonesia telah mengalami pertumbuhan yang berarti.

Tahun 2018 ekonomi syariah Indonesia berada diperingkat ke-10 dunia. Tahun 2019 naik menjadi peringkat yang ke-5 dunia dan tahun 2020 alhamdulillah ekonomi syariah Indonesia berada pada peringkat ke-4 dunia.

Kenaikan peringkat tersebut harus kita syukuri. Namun, kita harus terus bekerja keras untuk menjadikan Indonesia sebagai pusat gravitasi ekonomi syariah regional dan global.

Bapak ibu hadirin yang saya hormati, alhamdullilah di tengah krisis pandemi Covid, Saya senang memperoleh laporan bahwa kinerja perbankan syariah Indonesia tetap mencatat pertumbuhan yang stabil.

Bahwa perbankan syariah berhasil tumbuh lebih tinggi jika dibandingkan dengan perbankan konvensional. Sekali lagi ini patut kita syukuri alhamdulillah.

Dalam banyak hal perbankan syariah mencatatkan pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan bank konvensional. Satu ini urusan sisi aset. Sisi aset naik 10,97 persen secara tahunan, sementara bank konvensional naiknya 7,7 persen, artinya Bank syariah lebih tinggi.

Dari sisi dana pihak ketiga tumbuhnya 11,56 persen secara tahunan, sedikit juga di atas bank konvensional yang sebesar 11,49 persen.

Kemudian, dari sisi pembiayaan tumbuh 9,42 persen secara tahunan, jauh lebih tinggi dari bank konvensional yang hanya tumbuh 0,55 persen.

Indikator-indikator seperti ini saya kira patut kita catat dengan data seperti itu saya meyakini insyaallah bahwa ekonomi syariah Indonesia akan tumbuh sangat cepat, akan berkontribusi besar dalam mewujudkan kesejahteraan umat dan masyarakat kita sebagai bagian dari bukti bahwa Islam merupakan agama yang rahmatan lil alamin.

Bapak ibu hadirin yang saya hormati Sebagai bagian dari upya pengembangan ekonomi syariah Indonesia saya menyambut baik peluncuran PT Bank Syariah Indonesia Tbk. pada hari ini.

Saya menaruh harapan besar agar Bank Syariah Indonesia ini memberikan kontribusi besar dalam pengembangan ekonomi syariah yang mensejahterakan umat dan mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia.

Untuk itu saya menyampaikan beberapa pesan yang pertama, Bank Syariah Indonesia harus benar-benar menjadi bank syariah yang universal artinya harus terbuka, harus inklusif, harus menyambut baik siapa pun yang ingin menjadi nasabah, agar menjangkau lebih banyak masyarakat di Tanah Air.

Jadi Jangan berpikir bank syariah Indonesia ini hanya untuk umat muslim saja yang nonmuslim pun juga harus diterima dan disambut baik jadi nasabah Bank Syariah Indonesia. Semua yang mau bertransaksi atau berinvestasi secara syariah harus disambut sebaik-baiknya.

Yang kedua Bank Syariah Indonesia harus bisa memaksimalkann penggunaan teknologi digital. Digitalisasi ini wajib agar bisa menjangkau mereka yang selama ini belum terjangkau oleh layanan perbankan.

Ketiga, Bank Syariah Indonesia harus menarik minat generasi muda milenial untuk menjadi nasabah karena jumlah generasi muda milenial indonesia saat ini mencapai 25,87 persen dari total 270 juta penduduk Indonesia. Ini merupakan jumlah yang sangat besar.

Yang keempat, produk dan layanan keuangan syariah dari Bank Syariah Indonesia ini harus kompetitif, harus memenuhi kebutuhan berbagai segmen konsumen, mulai dari UMKM, korporasi sampai ritel dan mampu memfasilitasi nasabah agar cepat naik kelas dan menjadi tulang punggung ekonomi negara kita Indonesia.

Sebagai barometer perbankan syariah di Indonesia serta Insyaallah nantinya regional dan dunia, saya mengharapkan Bank Syariah Indonesia harus jeli dan gesit menangkap peluang. Harus mampu menciptakan tren-tren baru dalam perbankan syariah dan bukan hanya mengikuti tren yang sudah ada.

Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan pada kesempatan yang baik ini dan dengan mengucap Bismillahirohmannirohim PT Bank Syariah Indonesia Tbk. saya nyatakan di luncurkan berdirinya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi ekonomi syariah Bank Syariah Indonesia
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top