Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Lamban Turunkan Bunga Kredit, BI Sebut Tidak Kondusif bagi Perekonomian

Faktor spread yang melebar antara SBDK dan BI7DRR tersebut juga merupakan salah satu faktor orang-orang enggan mengajukan kredit di perbankan. Ini disebabkan oleh suku bunga tinggi.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  15:53 WIB
Ilustrasi Bank - Istimewa
Ilustrasi Bank - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menilai respon perbankan terhadap penurunan suku bunga acuan BI-7 Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) tidak kondusif bagi perekonomian.

Pasalnya, BI sejak Juni 2019 telah menurunkan suku bunga acuan sebesar 225 basis poin hingga ke level terendah menjadi 3,5 persen.

“Sejak Juni 2019, suku bunga deposito hampir sama penurunannya, jadi sangat responsif. Tapi, suku bunga kredit masih sangat rigid,” kata Asisten Gubernur BI sekaligus Kepala Departemen Kebijakan Makroprudensial BI Juda Agung dalam video conference, Senin (22/2/2021).

Hal ini juga dari spread suku bunga dasar kredit (SBDK) terhadap BI7DRR cenderung melebar dari 5,72 persen pada Juni 2019 menjadi 6,36 persen pada Desember 2020.

“Ini keliatan spread-nya meningkat, artinya bank mencoba mendapatkan keuntungan yang lebih sekarang ini,” jelasnya.

Dengan penurunan suku bunga deposito di perbankan yang cepat, namun di sisi lain spread antara BI7DRR dan SBDK melebar, menurut Juda, hal ini justru tidak kondusif bagi perekonomian.

“Itu artinya, sebenarnya tidak kondusif bagi perekonomian,” tuturnya.

Dia menjelaskan, upaya BI untuk menurunkan suku bunga acuan hingga ke level terendah bertujuan untuk mendorong pemulihan ekonomi. Saat ini yang terjadi justru sebaliknya, dengan penurunan suku bunga kredit perbankan yang lamban tersebut.

Dia menambahkan, faktor spread yang melebar antara SBDK dan BI7DRR tersebut juga merupakan salah satu faktor orang-orang enggan mengajukan kredit di perbankan. “Karena suku bunganya masih cukup tinggi”.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia perbankan suku bunga acuan perekonomian indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top