Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Mega Akui Permintaan Kredit Sindikasi Masih Sepi

Bank Mega berharap kondisi akan lebih baik pada kuartal kedua tahun ini. Banyak proyek pemerintah dan swasta yang sudah masuk pipeline dan bisa menjadi channel pembiayaan sindikasi perseroan.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  20:38 WIB
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang Bank Mega di Jakarta, Rabu (11/11/2020). Bank Mega mampu mencatatkan pertumbuhan kinerja positif hingga akhir September 2020, laba sebelum pajak naik 27,7 persen menjadi Rp 2,2 triliun dari posisi tahun sebelumnya sebesar Rp 1,7 triliun. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang Bank Mega di Jakarta, Rabu (11/11/2020). Bank Mega mampu mencatatkan pertumbuhan kinerja positif hingga akhir September 2020, laba sebelum pajak naik 27,7 persen menjadi Rp 2,2 triliun dari posisi tahun sebelumnya sebesar Rp 1,7 triliun. Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Mega Tbk. melihat permintaan kredit sindikasi masih sangat lemah pada awal tahun ini.

Direktur Kredit Bank Mega Madi D. Lazuardi mengatakan kinerja kredit awal tahun masih belum terlalu kuat sehingga belum banyak proyek besar yang bisa dibiayai dengan skema sindikasi.

"Kami, sejauh ini belum ada kredit sindikasi yang signifikan karena kondisi market masih lemah. Demand terhadap kredit masih relatif kecil kecuali kredit2 infrastruktur Pemerintah," katanya.

Kendati demikian, dia berharap kondisi akan lebih baik pada kuartal kedua tahun ini. Banyak proyek pemerintah dan swasta yang sudah masuk pipeline dan bisa menjadi channel pembiayaan sindikasi perseroan.

"Kuartal depan mungkin baru ada pembahasan kredit sindikasi utk projek Pemerintah yg jumlahnya besar. Namun, tetap kami fokus jalan tol," sebutnya.

Secara umum, Madi menyampaikan kinerja fungsi intermediasi tahun ini akan berbalik positif. Bank Mega berharap perbaikan kinerja ekonomi sekaligus beberapa sektor potensial seperti infrastruktur.

Perbaikan ekonomi tahun ini akankan lebih cepat, sehingga perseroan pun memiliki beberapa sektor dan debitur potensial yang berpeluang melakukan penyerapan kredit baik tahun ini.

"Sebenarnya, tahun ini masih ada beberapa tantangan, tetapi kredit bisa lebih baik. Kami masih tetap berharap sektor korporasi. Kami khususnya pada proyek infrastruktur baik pemerintah maupun swasta. Ada juga beberapa korporasi yang cukup dapat bertahan karena mampu diversifikasi tahun lalu," jelasnya.

Adapun, perseroan menargetkan baki kredit tahun ini dapat mencapai Rp51 triliun, naik dari tahun ini yang tercatat Rp48 triliun. Rasio kredit bermasalah masih akan dapat dijaga di kisaran 2 persen, dari posisi akhir 2020 1,4 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mega kredit sindikasi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top