Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Neo (BBYB) RUPSLB 20 September, Minta Restu Pengambilalihan oleh Akulaku

Sebelumnya, BBYB telah mempublikasikan ringkasan rancanangan pengambilalihan oleh Akulaku pada Rabu (28/7/2021).
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 30 Agustus 2021  |  19:45 WIB
Bank Neo (BBYB) RUPSLB 20 September, Minta Restu Pengambilalihan oleh Akulaku
Bank Neo Commerce/https://www.yudhabhakti.co.id -

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB) akan menyelenggarakan rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada Senin (20/9/2021).

Rapat tersebut dilaksanakan di Jakarta pukul 14.00 WIB dengan dua agenda. Pertama, persetujuan atas pengambilalihan perseroan oleh PT Akulaku Silvrr Indonesia, Rancangan Pengambilalihan, dan Konsep Akta Pengambilalihan.

"Kedua, perubahan modal dasar perusahaan," demikian pengumuman pemanggilan RUPSLB Bank Neo yang disampaikan kepada Bursa Efek Indonesia, Senin (30/8/2021).

Sebelumnya, BBYB telah mempublikasikan ringkasan rancanangan pengambilalihan oleh Akulaku pada Rabu (28/7/2021).

Rancangan pengambilalihan tersebut sehubungan dengan kepemilikan Akulaku atas 1.664.157.909 saham BBYB atau sekitar 24,98 persen dari jumlah modal saham yang ditempatkan dan disetor di BBYB sebagai akibat dari pelaksanaan penawaran umum terbatas III (PUT III) yang mengakibatkan Akulaku menjadi pemegang saham terbesar di BBYB. 

Serta, setelah Akulaku lulus uji kemampuan dan kepatutan (fit and proper test) sebagai pemegang saham pengendali BBYB. Dalam ringkasan rancangan, manajemen perseroan menyampaikan Akulaku melihat adanya kebutuhan dan pentingnya dukungan teknologi pada sektor finansial, khususnya perbankan. 

Alasan dan tujuan Akulaku melakukan pengambilalihan untuk memanfaatkan teknologi tinggi yang dimiliki oleh Akulaku untuk membantu BBYB dalam melakukan transformasi digital terhadap layanan perbankan dan membawa BBYB ke tingkat baru dengan teknologi canggih dan transparansi yang lebih baik. Dengan demikian, BBYB dapat memberikan layanan yang lebih cepat, akurat, efisien dan kepada pelanggannya. 

"Sesuai dengan ketentuan Pasal 24 ayat 2 POJK 41/2019, pengambilalihan saham bank dianggap mengakibatkan beralihnya pengendalian bank apabila kepemilikan saham menjadi yang terbesar pada bank. Setelah pelaksanaan PUT III, Akulaku merupakan pemegang saham sebesar 1.664.157.909 saham BBYB atau sekitar 24,98 persen dari jumlah modal saham yang ditempatkan dan disetor di BBYB yang mengakibatkan Akulaku menjadi pemegang saham terbesar BBYB dan mengakibatkan beralihnya pengendalian atas BBYB," tulis manajemen.

Dokumen pengambilalihan saham BBYB telah disampaikan kepada OJK. Pengambilalihan tersebut juga telah memperoleh persetujuan OJK berdasarkan Surat Nomor SR-16/PB.1/2021 pada 26 Juli 2021. 

Selanjutnya perseroan melakukan pengumuman atas ringkasan rancangan pengambilalihan ini untuk memperoleh persetujuan RUPSLB yang merupakan salah satu syarat untuk memperoleh izin pengambilalihan saham BBYB dari OJK. 

Terkait pengambilalihan tersebut, kreditur BBY dapat mengajukan keberatan dengan batas waktu pengajuan sampai dengan 12 Agustus 2021. Jika sampai dengan tanggal tersebut, kreditur dari BBYB tidak menyatakan keberatan, maka kreditur tersebut dianggap menyetujui pengambilalihan. 

Perseroan memperkirakan pengambilalihan Bank Neo Commerce oleh Akulaku dapat dilakukan pada Oktober mendatang. "Pelaksanaan pengambilalihan dan perubahan pemegang saham pengendali BBYB akan terjadi pada saat ditandatanganinya Akta Pengambilalihan di hadapan Notaris, yang diperkirakan akan dilakukan pada bulan Oktober 2021," tulis manajemen. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rupslb Akulaku Bank Digital bank neo commerce
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top