Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

LPS Perkirakan Suku Bunga Dasar Kredit Masih Bisa Turun Lagi

Suku bunga pinjaman diperkirakan masih dapat turun lebih rendah untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  17:01 WIB
LPS Perkirakan Suku Bunga Dasar Kredit Masih Bisa Turun Lagi
Karyawan beraktivitas di dekat logo Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) di Jakarta, Jumat (10/7/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) memperkirakan suku bunga dasar kredit atau SBDK masih dapat kembali turun guna mendorong lebih lanjut penyaluran kredit kepada dunia usaha.

Ketua Dewan Komisioner LPS Purbaya Yudhi Sadewa mengatakan transmisi kebijakan moneter bank sentral ke depan akan lebih baik dalam hal menurunkan suku bunga di pasar secara keseluruhan, terutama terkait dengan suku bunga kredit.

“Jadi, kami perkirakan ke depan suku bunga pinjaman akan turun lebih rendah dari yang sekarang, sehingga ekonomi kita bisa tumbuh lebih cepat dari saat ini,” ujarnya dalam konferensi pers virtual Komite Stabilitas Sektor Keuangan (KSSK), Rabu (27/10/2021).

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat tingkat SBDK terus mengalami tren penurunan, mulai dari 9,69 persen pada Juni 2021 menjadi 9,66 persen per September 2021. Hal ini didorong oleh penurunan komponen harga pokok dana. 

Dalam konferensi pers KSSK, Purbaya turut mengakui keterlambatannya dalam menurunkan suku bunga penjaminan. Dia mengatakan keterlambatan LPS dalam menurunkan suku bunga penjaminan sedikit menghambat penurunan suku bunga simpanan dan pinjaman perbankan.

“Sebelumnya, kami agak lambat menekan suku bunga penjaminan, padahal suku bunga penjaminan sangat berpengaruh pada deposito dan suku bunga pinjaman, sehingga kami mengganggu efisiensi atau efektivitas kebijakan moneter bank sentral,” ujarnya.

Purbaya melanjutkan bahwa LPS akan terus mendukung kebijakan bank sentral agar sektor finansial lebih efektif dalam melakukan ekspansi ekonomi Indonesia. Dia pun berjanji akan memperbaiki komunikasi dengan Bank Indonesia.

LPS pada akhir September 2021 telah memangkas tingkat suku bunga penjaminan perbankan sebesar 50 basis poin. Bunga penjaminan yang berlaku pada bank umum menjadi 3,5 persen untuk simpanan rupiah dan 0,25 persen untuk simpanan dalam bentuk valuta asing.

Adapun tingkat bunga penjaminan di bank perkreditan rakyat atau BPR untuk simpanan rupiah sebesar 6 persen. Tingkat bunga penjaminan berlaku mulai 30 September sampai dengan 28 Januari 2022.

Penurunan suku bunga penjaminan LPS ini sama dengan suku bunga acuan milik Bank Indonesia atau BI rate di level 3,5 persen.

Purbaya menilai bahwa kebijakan tersebut cukup efektif menurunkan suku bunga deposito perbankan. Artinya, cost of capital atau biaya modal perbankan akan turun, sehingga bank memiliki ruang untuk menurunkan suku bunga pinjaman.

LPS melaporkan bahwa jumlah rekening yang dijamin sebanyak 365.073.552 rekening atau setara dengan 99,92 persen dari total rekening masyarakat di Indonesia.

Secara nominal, jumlah simpanan di bawah Rp2 miliar yang masuk program penjaminan mencapai sekitar 50,02 persen dari total simpanan atau setara dengan Rp3.564,11 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lps purbaya yudhi sadewa sbdk
Editor : Azizah Nur Alfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top