Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selain dengan BPR, OJK Dorong Fintech Lending Gandeng E-commerce

Pelaku fintech P2P lending perlu terus mengembangkan kolaborasi dengan berbagai macam ekosistem lainnya, seperti e-commerce.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 01 Desember 2021  |  17:17 WIB
Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Riswinandi memberikan penjelasan saat wawancara dengan tim Harian Bisnis Indonesia di Jakarta, Senin (12/11/2018). - JIBI/Abdullah Azzam
Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non Bank Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Riswinandi memberikan penjelasan saat wawancara dengan tim Harian Bisnis Indonesia di Jakarta, Senin (12/11/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non-Bank merangkap Anggota Dewan Komisioner OJK, Riswinandi, menilai peluang kerja sama antara industri fintech peer-to-peer (P2P) lending dengan e-commerce sangat prospektif ke depan.  

Oleh karena itu, dia mendorong agar pelaku fintech P2P lending dapat terus mengembangkan kolaborasi dengan berbagai macam ekosistem lainnya, seperti e-commerce.

"Kami juga dengar MoU antara asosiasi e-commerce dengan AFPI [Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia]. Ini tentu peluang yang baik dan hal ini diharapkan dapat meningkatkan kerja sama, mempercepat dan memudahkan anggotanya untuk kolaborasi dengan berbagai pelaku e-commerce yang ada," kata Riswinandi, Rabu (1/12/2021).

Dia menilai ditandatanganinya nota kesepahaman tersebut merupakan langkah yang strategis karena e-commerce diproyeksikan akan lebih menguasai transaksi barang dan jasa di masa depan, bahkan secara global. Nilai transaksi e-commerce di Indonesia diperkirakan akan meningkat menjadi Rp330,7 triliun pada 2021.

"Ini prospek yang baik. Fintech P2P lending juga dapat berperan terutama dalam memberikan pendanaan kepada user dari e-commerce atau merchantnya," tutur Riswinandi.

Namun, ia mengingatkan agar dalam kolaborasi tersebut para pelaku fintech lending senantiasa tetap memperhatikan mitigasi risiko dari masing-masing e-commerce yang akan dikerjasamakan.

Sebelumnya, OJK juga mendorong kolaborasi antara fintech P2P lending dengan Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Kolaborasi dengan BPR dinilai dapat memperluas jangkauan penyaluran pembiayaan, terutama dalam mendukung usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), serta menjangkau masyarakat di pedesaan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK P2P lending
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top