Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asuransi Bintang (ASBI) Catatkan Pertumbuhan Premi di Tiga Lini Bisnis Ini

Secara keseluruhan sampai dengan September 2021, Asuransi Bintang (ASBI) membukukan premi bruto senilai Rp327,22 miliar
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 28 Desember 2021  |  23:43 WIB
Asuransi Bintang - Istimewa
Asuransi Bintang - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Asuransi Bintang Tbk. (ASBI) mencatatkan pertumbuhan premi di tiga lini bisnis perseroan sampai dengan kuartal III/2021.

Presiden Direktur Asuransi Bintang, Hastanto Sri Margi Widodo menyebutkan beberapa lini bisnis yang mengalami pertumbuhan cukup signifikan, antara lain produk asuransi marine hull, marine cargo, dan rekayasa atau engineering. Pertumbuhan terbesar berasal dari produk marine hull yang tumbuh sebesar 78 persen.

"Produksi bertumbuh pada produk engineering sebesar Rp2,9 miliar atau tumbuh 40 persen, marine hull tumbuh Rp33,9 miliar atau 78 persen, dan marine cargo tumbuh Rp4 miliar atau 35 persen," ujar Widodo dalam Public Expose secara virtual, Selasa (28/12/2021).

Namun, di sisi lain, ASBI juga mencatatkan penurunan pendapatan premi di lini asuransi properti sebesar Rp29 miliar atau turun 17,19 persen, asuransi kendaraan bermotor sebesar Rp16,2 miliar atau turun 30,38 persen, dan produk varia sebesar Rp3,8 miliar atau turun 8,3 persen.

Adapun, asuransi properti merupakan kontributor utama pendapatan premi perseroan dengan porsi 44 persen. Disusul oleh asuransi marine hull yang berkontribusi sebesar 24 persen, kendaraan bermotor 11 persen, varia 13 persen, marine cargo 5 persen, dan engineering sebesar 3 persen.

Dari sisi jalur distribusi, pertumbuhan produksi premi bruto diperoleh dari jalur distribusi agensi sebesar 60 persen, digital marketing 739 persen, dan direct business 7 persen.

"Secara portfolio, kontribusi terbesar diperoleh dari jalur distribusi broker sebesar 38 persen, agensi 25 persen, direct business dan leasing masing-masing 15 persen, bank 6 persen, telemarketing 0,9 persen, dan digital marketing 0,46 persen," kata Widodo.

Sementara itu, secara keseluruhan sampai dengan September 2021, ASBI membukukan premi bruto senilai Rp327,22 miliar atau turun 2,67 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu senilai Rp336,19 miliar.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi Kinerja Emiten asuransi bintang asuransi umum
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top