Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonom LPEM UI Sebut BI Perlu Tahan Suku Bunga Acuan, Ini Alasannya

Harga komoditas yang tinggi menguntungkan kinerja perdagangan, sehingga mencatatkan surplus yang sangat besar.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 21 Juli 2022  |  13:56 WIB
Ekonom LPEM UI Sebut BI Perlu Tahan Suku Bunga Acuan, Ini Alasannya
Sebuah kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (14/1/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Ekonom Makroekonomi dan Pasar Keuangan LPEM FEB UI Teuku Riefky menyampaikan bahwa Bank Indonesia (BI) perlu terus mempertahankan suku bunga acuan pada tingkat 3,50 persen bulan ini.

Hal ini mempertimbnagkan tingkatt inflasi inti yang masih relatif aman dalam target BI. Di samping itu, lonjakan harga pada Juni 2-22 berada dalam kategori cost-push inflation, terutama didorong oleh kenaikan harga komoditas yang bergejolak.

“Dilihat dari indikator makroekonomi, pemulihan ekonomi terlihat masih berjalan sesuai dengan ekspektasi,” katanya, Kamis (21/7/2022).

Riefky mengatakan, berkah dari harga komoditas yang tinggi juga menguntungkan kinerja perdagangan, sehingga mencatatkan surplus yang sangat besar.

Di sisi lain, risiko dari sektor eksternal masih terus membayangi kondisi pasar domestik. Kinerja dolar Amerika Serikat (AS) yang kuat yang berlanjut juga menambah tekanan dari sisi eksternal.

Hal ini menyebabkan arus modal keluar yang cukup besar dari pasar keuangan domestik dan diikuti dengan depresiasi rupiah.

“BI sebaiknya tidak perlu terburu-buru untuk mengetatkan kebijakannya karena dapat berpengaruh pada perlambatan pertumbuhan ekonomi,” jelas Riefky.

Pada kesempatan berbeda, Analis Makroekonomi Bank Danamon Irman Faiz memperkirakan BI pada RDG bulan ini masih akan mempertimbangkan untuk menahan suku bunga acuan pada tingkat 3,5 persen.

Menurutnya, keputusan tersebut akan mempertimbangkan nilai tukar rupiah yang masih cukup terkendali meski cenderung terdepresiasi.

“Kami lihat masih akan di hold di 3,5 persen. Pertimbangannya memang pergerakan rupiah sejauh ini masih manageable meski trennya depresiasi,” kata dia.

Di samping itu, Faiz mengatakan tingkat inflasi inti yang masih terjaga pada tingkat yang rendah juga akan menjadi pertimbangan BI untuk tetap mempertahankan suku bunga acuan.

“BI akan tunggu hingga inflasi inti menyentuh 3 persen,” kata Faiz.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia bank danamon komoditas Rapat Dewan Gubernur (RDG)
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top