Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Semester I/2022, Tugu Insurance Mencatatkan Pendapatan Premi Bruto Konsolidasian Rp 3,53 Triliun

Tugu Insurance catatkan perolehan produksi premi bruto konsolidasian Rp 3,53 Triliun pada Semester I tahun 2022, naik 25%.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 29 Juli 2022  |  15:11 WIB
Semester I/2022, Tugu Insurance Mencatatkan  Pendapatan Premi Bruto Konsolidasian Rp 3,53 Triliun
Foto: Dok. Tugu Insurance
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (Tugu Insurance) berhasil mencatatkan perolehan produksi premi bruto konsolidasian Rp 3,53 Triliun pada Semester I tahun 2022, naik 25% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 2,81 Triliun. 

Syaiful Azhar selaku Direktur Tehnik Tugu Insurance menjelaskan bahwa produksi premi bruto konsolidasian di awal tahun 2022 didominasi oleh premi dari Class of Business (CoB) Fire & Property sebesar Rp 1,35 Triliun dan Offshore sebesar Rp 467,68 Miliar. “Di Semester I tahun 2022 Tugu Insurance menunjukkan pertumbuhan positif disemua aspek, baik itu pertumbuhan premi, hasil underwriting, investasi maupun pendapatan usaha lainnyar” jelas Azhar. 

“Tercatat pada akhir Juni 2022 perolehan laba tahun berjalan konsolidasian telah mencapai Rp 225,39 Miliar naik signifikan sebesar 58% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp 142,43 Miliar, sejalan dengan dibukukannya pendapatan underwriting Rp1,11 Triliun yang naik 12%, pendapatan investasi Rp 182,19 Miliar naik 15% dibandingkan dengan periode yang sama di tahun sebelumnya dan pendapatan usaha dari jasa sewa dan survey sebesar Rp179,02 Miliar atau naik 24% dari periode yang sama tahun sebelumnya. Sementara nilai aset perseroan tercatat Rp 21,88 Triliun turut mengalami pertumbuhan bila dibandingkan dengan periode 31 Desember 2021 sebesar Rp 20,19 Triliun, dan jumlah ekuitas perseroan pun turut naik menjadi Rp 8,94 Triliun dibandingkan dengan perode akhir tahun lalu sebesar Rp 8,79 Triliun”, tambah Azhar. 

“Saat ini Risk Based Capital (RBC) Tugu Insurance sebesar 405,64% masih jauh diatas ketentuan minimal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yaitu sebesar 120%, untuk itu kami optimis dapat melanjutkan tren kinerja baik ini hingga akhir tahun 2022, dengan tetap fokus pada beberapa strategi perusahaan. Pertama, optimalisasi pasar korporasi. Kedua, penetrasi pertumbuhan produksi produk-produk ritel, terutamanya melalui asuransi kendaraan bermotor roda empat t drive dan roda dua t ride. Ketiga, melakukan implementasi teknologi tepat guna untuk memberikan digital experience pada pelanggan termasuk di dalamnya membangun digital culture perusahaan” tutup Azhar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tugu pratama indonesia premi
Editor : Media Digital
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top