Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos LPS: Likuiditas Perbankan Indonesia Tetap Terjaga

Penurunan tingkat bunga penjaminan (TBP) LPS diikuti penurunan cost of fund perbankan dan tingkat bunga kredit.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 10 Agustus 2022  |  05:00 WIB
Bos LPS: Likuiditas Perbankan Indonesia Tetap Terjaga
Karyawan melayani nasabah yang akan membuka deposito di Bank Bukopin Syariah, Jakarta, Kamis (11/2/2021). Bisnis - Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menyatakan kondisi likuiditas domestik Indonesia dapat mengurangi dampak pengaruh kebijakan di Amerika Serikat (AS) atau global melalui kebijakan dalam negeri yang baik.

 

Menurut Purbaya, Indonesia bisa mengendalikan supply uang di dalam sistem finansial. Adapun, hal tersebut sudah dilakukan oleh Bank Indonesia.

 

“Pertumbuhan M0 atau pertumbuhan uang primer mencapai 20 persen, bahkan angka terakhir menunjukkan pertumbuhannya di angka 28 persen. Artinya, sudah cukup banyak uang yang berada di sistem perekonomian kita,” ujar Purbaya dalam keterangan tertulis, Selasa (9/8/2022).

 

Di sisi lain, perekonomian dunia juga tengah menghadapi ancaman pengetatan likuiditas. Hal tersebut berkaitan dengan tapering off yang dilakukan oleh Bank Sentral AS (The Fed), yang bertujuan untuk mengendalikan inflasi dan membawa ekonomi ke level yang lebih stabil, yaitu dengan cara menaikkan bunga dan mengetatkan kebijakan moneter.

 

“Di Amerika Serikat saat ini hampir resesi, diperkirakan tapering yang dilakukan Bank Sentral mereka juga hampir berakhir. Jadi kami melihat ujung dari tapering tersebut sudah sedikit terlihat,” lanjutnya.

 

Purbaya menilai bahwa pengetatan lebih lanjut tidak akan terlalu signifikan. Artinyakendala global, dalam hal ini dampak negatif dari pengetatan kebijakan moneter di AS, yang Indonesia hadapi tidak akan sebesar seperti yang diperkirakan sebelumnya.

 

Tercatat, pada Juni 2022, rasio alat likuid atau non-core deposit (AL/NCD) berada di level 133,4 persen dan alat likuid/DPK (AL/DPK) di level 29,9 persen. Nilai ini berada di atas threshold masing-masing minimal 50 persen dan 10 persen.

 

Singkatnya, Purbaya menjelaskan likuiditas perbankan nasional tetap terjaga dengan baik. Namun, dia menekankan bahwa kondisi likuiditas tersebut bukan hanya tergantung kepada kondisi global saja, sebab kondisi likuiditas perbankan ada di bawah kendali kita sendiri.

 

Bank Sentral kita senantiasa menjaga likuiditas perbankan dan memonitor terus dari waktu ke waktu. KSSK [Komite Stabilitas Sistem Keuangan] sudah menemukan cara yang jitu untuk memelihara atau menjaga likuiditas perbankan nasional,” tuturnya.

 

Terkait dengan ruang penurunan suku bunga yang mulai terbatas, Purbaya mengatakan penurunan tingkat bunga penjaminan (TBP) LPS diikuti penurunan cost of fund perbankan dan tingkat bunga kredit. Hal ini seiring dengan normalisasi kebijakan moneter di berbagai negara.

 

“Global cost of fund mulai mengalami kenaikansehingga penurunan cost of fund perbankan Indonesia pun semakin terbatas ruangnya,” ujarnya.

 

Purbaya menyampaikan untuk terus mendorong momentum pemulihan ekonomi nasional, LPS akan berhati-hati dalam mengubah tingkat bunga penjaminan. Adapun, hal terpenting yang dijalankan saat ini adalah LPS bersama anggota KSSK yang lain akan selalu berkoordinasi.

 

“LPS pun akan terus memonitor segala perkembangan yang terjadi baik domestik maupun global,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lembaga penjamin simpanan dana pihak ketiga Bank Indonesia the fed
Editor : Novita Sari Simamora
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top