Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Maybank (BNII) Raih Laba Rp1,48 Triliun, Kredit Tembus Rp111,45 Triliun

Bank Maybank Indonesia (BNII) salurkan kredit sebesar Rp111,45 triliun per 30 September 2022 atau naik 12 persen secara tahunan.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 28 Oktober 2022  |  17:10 WIB
Maybank  (BNII) Raih Laba Rp1,48 Triliun, Kredit Tembus Rp111,45 Triliun
Nasabah melakukan transaksi melalui mesin atm milik PT Bank Maybank Indonesia Tbk. (BNII) di Jakarta, Senin (14/3/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Maybank Indonesia Tbk. (BNII) mengumumkan meraup laba bersih sebesar Rp1,06 triliun dalam 9 bulan pertama 2022. Laba ini seiring kemampuan BNII menaikkan Marjin Bunga Bersih (Net Interest Margin/NIM) yang menguat 2 basis poin menjadi 4,8 persen pada September 2022. Maybank sendiri telah menyalurkan kredit Rp111,45 triliun atau 12,8 persen.

Maybank mencatat Pendapatan Non-Bunga (Fee-based Income) di luar pendapatan fees Global Market sebesar Rp1,23 triliun. Sementara, fee terkait global market mengalami penurunan sebesar 63,7 persen disebabkan oleh dinamika suku bunga global dan volatilitas pasar yang menyebabkan pendapatan fee-based turun 10,4 persen Y-o-Y.

Kemudian, kredit segmen Community Financial Services (CFS) terdiri dari kredit Ritel dan Non-ritel tumbuh 5,7 persen menjadi Rp65,81 triliun dari Rp62,29 triliun. Maybank juga mencatat kredit segmen Retail Small and Medium Enterprises (RSME) tumbuh 5,7 persen menjadi Rp12,76 triliun. Sementara, bagi usaha segmen Small and Medium Enterprises dengan segmentasi plafon kredit lebih besar tumbuh 1,3 persen menjadi Rp5,08 triliun.

BNII juga melaporkan bisnis non-ritel mengalami penurunan sebesar 14,9 persen, di mana hal ini berimbas kepada total kredit segmen CFS Non-ritel yang turun 3,6 persen secara tahunan.

Tabungan nasabah tercatat naik 5 persen menjadi Rp107,00 triliun dari Rp101,88 triliun pada periode yang sama tahun sebelumnya. CASA Bank tumbuh 21,6 persen didukung giro yang tumbuh 33,9 persen menjadi Rp32,44 triliun dari Rp24,24 triliun sementara tabungan naik 7,6 persen menjadi Rp22,93 triliun dari Rp21,31 triliun tahun lalu.

Presiden Direktur Maybank Indonesia Taswin Zakaria menjelaskan capaian ini membawa perusahaan kembali mencetak kinerja yang baik pada 9 bulan pertama 2022.

“Maybank Indonesia tetap berfokus pada strategi pertumbuhan yang telah berkontribusi kepada profitabilitas Bank. Kami akan tetap disiplin dalam menjaga likuiditas dan permodalan kami, dan di saat yang sama melanjutkan upaya untuk mendorong pertumbuhan bisnis melalui peningkatan produktivitas di seluruh segmen bisnis utama kami, serta transformasi digital guna meningkatkan ketangkasan organisasi Maybank Indonesia dalam menghadapi perubahan, tantangan serta peluang di seluruh kegiatan operasional maupun bisnis kami ke depan,” kata Taswin dalam keterangan tertulis Jumat, (28/10/2022).

Sementara itu perusahaan mencatat rasio Non Performing Loan (NPL) konsolidasi membaik menjadi 3,5 persen (gross) dan 2,5 persen (net) pada September 2022 dari 4,6 persen (gross) dan 2,9 persen (net) pada September 2021, dan 3,7 persen (gross) and 2,6 persen (net) pada Desember 2021, serta penurunan saldo NPL sebesar 16,3 persen Y-o-Y.

Capaian ini membuat rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio/CAR) Maybank menjadi 24,7 persen per September 2022, dengan total modal Bank sebesar Rp28,02 triliun pada September 2022.

Presiden Komisaris Maybank Indonesia, Dato' Khairussaleh Ramli menyampaikan bahwa Maybank Indonesia terus menunjukkan kemampuannya dalam mempertahankan posisi dan mengembangkan peluang pertumbuhan pasca pandemi dengan membukukan kredit yang bertumbuh kuat, khususnya pada segmen-segmen utama Bank selama sembilan bulan pertama 2022.

“Indonesia merupakan pasar yang besar dengan peluang pertumbuhan yang luar biasa, dan kami melihat adanya pergerakan untuk bertumbuh. Dengan potensi pertumbuhan Indonesia, dan fundamental Bank yang kuat, serta manajemen risiko yang efektif, saya berkeyakinan bahwa Maybank Indonesia akan mampu menghadapi tantangan pasar di masa yang akan datang.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maybank BNII
Editor : Anggara Pernando
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top