Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

PBNU Gandeng Prudential Syariah Dorong Pertumbuhan Asuransi Syariah

PBNU menggandeng Prudential Syariah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan asuransi syariah.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 17 Desember 2022  |  16:53 WIB
PBNU Gandeng Prudential Syariah Dorong Pertumbuhan Asuransi Syariah
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH Yahya Cholil Staquf atau akrab disapa Gus Yahya saat menyampaikan sambutan di sela silaturahim PBNU dan PWNU se-Indonesia di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Rabu (16/2/2022) malam. (ANTARA - HO/PP])

Bisnis.com, JAKARTA – PT Prudential Sharia Life Assurance (Prudential Syariah) resmi mengumumkan kemitraan strategis dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan asuransi Syariah di Indonesia.

Kemitraan Prudential Syariah dan PBNU ini mencakup kerja sama di berbagai bidang, di antaranya pelaksanaan program literasi dan inklusi keuangan Syariah, edukasi serta kerja sama kesehatan dan pendidikan berbasis Syariah, serta ZISWAF (Zakat Infaq Sodaqoh Wakaf).

Presiden Direktur Prudential Syariah Omar Sjawaldy Anwar mengatakan, program-program ini ditujukan kepada masyarakat Indonesia, khususnya warga Nahdliyin yang jumlahnya lebih dari 100 juta orang.

Dengan kerja sama ini, Prudential Syariah semakin memperluas jangkauan kepada masyarakat khususnya warga Nahdliyin, untuk mengakses solusi asuransi jiwa berbasis syariah yang halal, komprehensif dan terjangkau.

“Kami ingin memperluas jangkauan perlindungan berbasis Syariah sekaligus mendorong pertumbuhan ekonomi Syariah di Indonesia dan bersama PBNU, kami akan menghadirkan beragam inisiatif sepanjang 2023,” ujarnya saat ditemui Bisnis, Sabtu (17/12/2022).

Senada, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya) mengatakan, pihaknya sangat menyambut baik kerja sama PBNU dengan Prudential Syariah untuk memajukan ekonomi Syariah nasional dan mendukung tercapainya aspirasi Indonesia sebagai pusat ekonomi Syariah dunia pada 2024.

“Kami percaya dengan bertumbuhnya ekonomi Syariah di Indonesia, maka akan turut meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” ujarnya

Apalagi, dia menjabarkan bahwa berdasarkan data The Royal Islamic Strategic Studies Centre (RISSC), populasi muslim di Indonesia diperkirakan sebanyak 237,56 juta jiwa atau setara dengan 86,7 persen populasi di dalam negeri.

Dia melanjutkan, apabila dibandingkan secara global, jumlah populasi muslim di Indonesia setara dengan 12,30 persen dari populasi muslim dunia yang sebanyak 1,93 miliar jiwa.

“Laporan ini memperlihatkan besarnya potensi yang dimiliki Indonesia untuk mendorong ekonomi Syariah sebagai sumber pertumbuhan yang kuat dalam mendukung ketahanan ekonomi nasional dan pada akhirnya, membuktikan keabsahan Indonesia sebagai pusat ekonomi Syariah global,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbnu asuransi syariah asuransi Prudential Syariah
Editor : Nancy Junita

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top