Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RELATIF KECIL, Masyarakat DIY kurang akrab dengan uang elektronik

YOGYAKARTA: Meski perbankan gencar mempromosikan pemakaian uang elektronik, Bank Indonesia menilai hingga saat ini jumlahnya masih relatif kecil jika dibandingkan peredarang uang kartal di masyarakat."Jika berbicara secara nasional uang kartal yang
News Editor
News Editor - Bisnis.com 08 Mei 2012  |  18:42 WIB

YOGYAKARTA: Meski perbankan gencar mempromosikan pemakaian uang elektronik, Bank Indonesia menilai hingga saat ini jumlahnya masih relatif kecil jika dibandingkan peredarang uang kartal di masyarakat."Jika berbicara secara nasional uang kartal yang beredar di masyarakat per Maret lalu mencapai Rp286 triliun, meski saya tidak mendapat datanya mungkin uang elektronik (e-money) ini masih belum sampai Rp1 triliun," ujar Peneliti Ekonomi Bank Indonesia Yogyakarta, Fadhil Nugroho  hari ini.Kondisi tersebut, lanjutnya,  belum terlalu signifikan mempengaruhi kebijakan Bank Indonesia (BI) terutama dalam kebijakan mencetak uang kartal.“Kemungkinan karena preferensi masyarakat lebih cenderung memegang fisik uang daripada elektronik. Belum terlalu urgent bagi mereka,” ujarnya.Menurutnya, hingga saat ini di beberapa negara, pemakaian e-money lebih banyak dipergunakan ke layanan tertentu seperti layanan transportasi dan sebagainya. Hal yang sama terjadi di Yogyakarta. Oleh karena itu, maksimal nominal uang dalam kartu e-money juga tidak besar.Dia menjelaskan terkait e-money ini Bank Indonesia yang fokus dalam perlindungan nasabah menghimbau agar perbankan memperhatikan keamanan atau memperketat uang elektronik agar nasabah tidak dirugikan.“Jangan sampai konsumen ini dirugikan. Misalnya pemakaian e-money ini yang cukup men-tab ke mesin, jangan sampai terjadi tab dua kali sehingga uangnya terdebet dua kali, dan lain sebagainya,” tuturnya.Dalam setiap penerbitan e-money, lanjutnya, perbankan juga harus meminta izin ke Bank Indonesia.Sebelumnya, sejumlah bank giat menerapkan e-money untuk sejumlah fasilitas publik atau untuk berbelanja guna mengurangi jumlah peredaran uang tunai di masyarakat dan sebagai alternatif dalam mempermudah pembayaran. Bank bank tersebut seperti BRI, BNI, BCA, dan Mandiri.Pemimpin Cabang Bank Rakyat Indonesia (BRI) Cik Ditiro Yogyakarta, Hendro Padmono mengatakan animo masyarakat menggunakan e-money semakin banyak, sehingga e-money yang gencar dipasarkan sejak tahun lalu ini dinilai tingkat keberhasilannya makin tinggi seiring banyaknya merchant yang bergabung."Kami berusaha untuk mengurangi peredaran uang tunai di masyarakat serta meminimalisir resiko kerugian baik pengguna maupun merchant yang bersangkutan,” ujarnya.Dari sisi merchant misalnya, lanjutnya, harga yang ditetapkan merchant tersebut bisa pas dan tidak terlalu banyak uang tunai yang beredar, sedangkan dari sisi pengguna mereka mendapatkan kembalian sepenuhnya."Peredaran uang tunai memang sudah seharusnya dikurangi karena biaya pembuatan uang tersebut sangat mahal baik dari sisi cetak ataupun pemeliharaannya," tuturnya. (faa)

 

 

+ JANGAN LEWATKAN ARTIKEL BERIKUT:

Wah, Airport Baru akan Dibangun di KARAWANG

AWAS, Kecanduan VIDEO PORNO bisa bikin rusak OTAK!

CEO YAHOO pun dituduh bikin CV palsu, mengaku lulusan komputer

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Dara Aziliya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top