Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Likuiditas, Industri Perbankan Butuh Instrumen

-Di tengah mengetatnya kondisi likuditas industri perbankan, sejumlah kalangan ekonom menilai perlunya instrumen pasar keuangan dalam bentuk surat utang sekaligus untuk memperdalam pasar.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 03 Juli 2014  |  02:14 WIB
Jaga Likuiditas, Industri Perbankan Butuh Instrumen
Aktivitas di sebuah gerai bank. -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Di tengah mengetatnya kondisi likuditas industri perbankan, sejumlah kalangan ekonom menilai perlunya instrumen pasar keuangan dalam bentuk surat utang sekaligus untuk memperdalam pasar.

Jika otoritas mengizinkan penggunaan NCD (negotiable certificate of deposit), Ekonom PT Bank Internasional Indonesia Tbk Juniman mengungkapkan agar ke depannya NCD tersebut dimasukkan dalam rasio LDR.

Apalagi, di tengah ketatnya perebutan likuiditas perbankan saat ini, maka NCD tersebut  akan memberikan pengaruh dalam dua hal.

"Pertama, bank-bank tidak akan membayarkan bunga yang terlalu besar seperti bunga deposito," ungkapnya, Rabu (2/7/2014).

Kedua, ketika bunga yang dibayarkan kepada investor tidak terlalu besar, maka hal tersebut akan berimbas pada penurunan biaya dana sehingga bunga kredit juga tidak akan tinggi.

Sementara itu, rasio pembiayaan terhadap pendanaan (loan to deposit ratio/LDR) industri perbankan mendekati 92%, batas atas giro wajib minimum (GWM) LDR insutri perbankan, meski terjadi pelonggaran LDR dari 91,17% pada Maret 2014 menjadi 90,7% pada April 2014.

Juniman menambahkan jika NCD benar kembali dikaji oleh BI dan OJK, instrumen yang dulu sempat dilarang ini akan membantu kalangan perbankan untuk melakukan ekspansi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri perbankan likuiditas ncd
Editor : Setyardi Widodo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top