Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Satu Lagi, Bank Nasional Dicaplok Pemodal Asing

Shinhan Bank, bank dengan aset terbesar ketiga di Korea Selatan mengungkapkan telah mengambil alih 75% saham PT Centratama Nasional Bank, sebuah bank berbasis di Surabaya.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 01 Juli 2015  |  15:09 WIB
Ilustrasi ATM Bank CNB/http:/ - www.bank/cnb.co.id
Ilustrasi ATM Bank CNB/http:/ - www.bank/cnb.co.id

Bisnis.com, JAKARTA --Shinhan Bank, bank beraset nomor tiga terbesar di Korea Selatan mengungkapkan telah mengambil alih 75% PT Centratama Nasional Bank, sebuah bank berbasis di Surabaya.

Akuisisi saham Bank CNB merupakan aksi lanjutan Shinhan untuk melebarkan ekspansi bisnis melalui jaringan internasional. Sebelumnya Shinhan telah mendapat izin untuk akusisi 40% saham PT Bank Metro Express senilai Rp700 miliar.

Dilansir dari kantor berita Yonhapnews dan Business Korea, Shinhan Bank berencana menggabungkan Bank CNB dan Bank Metro Express tahun depan untuk memperkuat operasional di wilayah Asia Tenggara setelah membeli tambahan 50% saham di Bank Metro Express akhir tahun ini.

Nelson Tampubolon, Kepala Eksekutif Pengawasan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), menyambut baik rencana Shinhan menggabungkan Bank CNB dengan Bank Metro Express. "Kami berharap mereka cepat menyampaikan ke OJK permohonan izin serta rencana untuk melakukan merger," ujarnya kepada Bisnis.com, Rabu (1/7/2015).

Menurut Nelson, saat ini Shinhan baru menggenggam 40% saham Bank Metro Express. Namun, akuisisi saham Bank CNB memungkinkan Shinhan untuk melampaui batas maksimal pemilikan bank sebesar 40%. "Mereka bisa mengajukan dan pengawas dimungkinkan untuk mempertimbangkannya," ujar Nelson.

Per Maret 2015, Jumlah modal inti yang dimiliki Bank CNB mencapai Rp134,7 miliar sedangkan modal inti Bank Metro Expres mencapai Rp214,9 miliar. Tanpa tambahan modal, entitas hasil merger akan tetap berstatus bank umum kegiatan usaha (BUKU) I karena gabungan modal inti hanya mencapai Rp349,6 miliar.

Sementara itu, dari sisi aset, Bank CNB memiliki aset RP1,02 triliun sedangkan Bank Metro Express beraset Rp1,01 triliun sehingga hasil merger diestimasi akan memiliki aset sebesar Rp2 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Shinhan Financial Group
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top